Seiring Bunyi Dentuman, Bebatuan Penutup Rekahan di Lokasi Bencana Tanah Bergerak Sukabumi Lenyap

Seiring Bunyi Dentuman, Bebatuan Penutup Rekahan di Lokasi Bencana Tanah Bergerak Sukabumi Lenyap

Terbaiknews - SUKABUMI- Material berangkal bebatuan yang menutup lubang rekahan d depan rumah warga Dusun...

SUKABUMI, - Material berangkal bebatuan yang menutup lubang rekahan d depan rumah warga Dusun Ciherang, Desa Cijangkar, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat tiba-tiba menghilang di telan bumi.

Peristiwa tersebut terjadi seiring bunyi dentuman sebanyak dua kali yang didengar sejumlah warga di lokasi bencana tanah bergerak kaki Gunung Beser, Senin (1/2/2021) pukul 16:00 WIB.

"Benar saya dengar dentuman, suaranya jelegur. Saat itu sedang di dalam rumah," ungkap Yoyo (65) kepada Kompas.com saat ditemui di rumahnya beberapa saat setelah bunyi dentuman Senin sore.

Suara Dentuman Diikuti Getaran di Kaki Gunung Beser Sukabumi, Warga Panik Keluar Rumah

Suara dentuman diiringi suara di depan rumah, ternyata...

Dia menuturkan seiring dengan bunyi dentuman juga terdengar ada suara di depan rumah. Dia mengira ada yang membuka pintu namun setelah dicek pintu masih tertutup rapat.

Karena penasaran, Yoyo yang rumahnya termasuk terdampak bencana geologi ini langsung membuka pintu depan rumahnya.

Setelah membuka pintu dia terperanjat kaget karena berangkal bebatuan yang menutup rekahan sepanjang dua meter tepat di depan rumahnya sudah lenyap.

Retakan tanah di depan rumahnya itu sudah diketahui semenjak kampung di atas ketinggian 930 meter dari permukaan laut (m dpl) diterjang bencana tanah bergerak dalam sebulan ini.

"Tadinya di sini berangkal bebatuan penuh menutupi rekahan ternyata sudah tidak ada, masuk semua," tutur dia sambil menunjuk ke arah rekahan dengan lebar sekitar 20 sentimeter panjang 2 meter.

Menyoal 3 Suara Dentuman di Januari 2021, Meteorit Jatuh di Lampung hingga Tanah Bergerak di Sukabumi

Bebatuan penutup rekahan hilang pasca-dentuman

Warga lainnya, Rahmat Ule (63) mengaku setelah sejumlah warga mendengar bunyi dentuman berinisiatif mengecek retakan-retakan yang merusak rumah dan tanah di kampung halamannya.

Dia pun menuju rumah milik Yoyo. Awalnya ia ingin melihat berangkal bebatuan yang menutup rekahan di depan rumah tetangganya itu yang sudah diketahui beberapa pekan lalu.

"Awalnya kedalaman lubang rekahan inisekitar 3,5 meter. Tadi mau ngecek lagi, ternyata berangkalnya sudah menghilang, masuk ke dalam bumi," aku Ule sapaan akrabnya.

Warga di Lokasi Tanah Bergerak Sukabumi Kembali Dengar Bunyi Dentuman