Pemprov Jawa Barat waspadai persebaran COVID-19 dari luar daerah

Pemprov Jawa Barat waspadai persebaran COVID-19 dari luar daerah

Terbaiknews - Bandung (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Barat mewaspadai persebaran COVID-19 dari luar daerah...

Bandung (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Jawa Barat mewaspadai persebaran COVID-19 dari luar daerah dan mengetatkan pengawasan terhadap pendatang guna meminimalkan risiko penularan virus coronadari warga yang datang dari daerah lain.
"Karena banyaknya kasus impor dari orang luar Jawa Barat, maka kita akan mengetatkan (pengawasan) kedatangan-kedatangan dan keluar orang-orang, dari dan keluar Jawa Barat. Begitu terkendali, Jawa Barat akan jauh lebih baik," kata Gubernur Jawa Barat MRidwan Kamil selakuKetua Gugus Tugas Percepatan PenanggulanganCOVID-19 Jawa Barat di Bandung, Kamis.
Pemerintah Provinsi Jawa Barat, ia melanjutkan, juga menggencarkan upaya pencegahan penularan virus corona di tempat-tempat berisiko tinggi seperti daerah wisata, pasar, dan stasiun.
Ia menekankan bahwa Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 tetap intens bekerja sampai keluar surat keputusan mengenai Satuan Tugas Penanganan COVID-19.

"Karena SK-nya belum turun, maka gugus tugas masih bekerja sampai ada SK baru. Jadi, enggak ada kekosongan, semua tetap apa adanya," katanya.
Ia menjelaskan bahwa Jawa Barat sudah memasuki masa adaptasi dengan kebiasaan baru, upaya pemulihan ekonomi mulai berjalan bersamaan dengan upaya pengendalian COVID-19.
"Kajian kita, yang terkoreksi paling tinggi (di angka) minus empat persen itu industri, maka kemarin berita baik ada industri groundbreaking di Subang, menandai mereka sudah optimistis dengan pengendalian COVID-19 di Jabar dan optimis dengan kualitas ekonomi industri," katanya.
Gugus Tugas Jabar: Tes masif pelaku perjalanan cegah kasus impor
Kasus corona di Kota Bogor 43,49 persen dari "imported case"
Baca juga: Kasus COVID-19 di Majalengka 100 persen "imported case"

COVID-19 Detais Indonesia

Berita dengan kategori