Ingin Kebut-kebutan seperti Teman Sekolahnya, Bocah Kelas 5 SD Nekat Curi 3 Motor

Ingin Kebut-kebutan seperti Teman Sekolahnya, Bocah Kelas 5 SD Nekat Curi 3 Motor

Terbaiknews - MADIUN,- Seorang bocah kelas lima sekolah dasar (SD) di Kabupaten Madiun nekat mencuri sepeda motor...

MADIUN,- Seorang bocah kelas lima sekolah dasar (SD) di Kabupaten Madiun nekat mencuri sepeda motor karena ingin tampil keren dan kebut-kebutan seperti teman sekolahnya.

Tak tanggung, sepeda motor yang dicuri milik ketua rukun tetangga (RT), ketua rukun warga (RW), dan pensiunan polisi. Ketiga korban itu tinggal di Mejayan, Kabupaten Madiun, Jawa Timur.

Kapolsek Mejayan Kompol Sigit Suwardi mengatakan, aksi bocah berinisial GA (11) itu terungkap saat mencuri motor yang ketiga kalinya di sebuah masjid, Rabu (27/1/2021).

“Saat hendak mencuri sepeda motor yang ketiga kalinya, GA kepergok penjaga masjid. GA bersama sepeda motor curiannya langsung dibawa ke polsek,” ujar Sigit saat dikonfirmasi Kompas.com, Kamis (28/1/2021).

Setelah diperiksa, GA mengaku sudah mencuri tiga sepeda motor. Bocah itu nekat mencuri karena ingin kebut-kebutan seperti teman sekolahnya.

Usai Disuntik Vaksin Covid-19, Wali Kota Madiun: Baik-baik Saja, yang Ada Hanya Senang

Menurut Sigit, sebelum nekat mencuri, GA telah meminta motor kepada orangtuanya. Tetapi, orangtuanya tak bisa mengabulkan keinginan itu karena faktor ekonomi.

Sepeda motor tak dijual

GA tak menjual sepeda motor curiannya. Sebanyak dua motor yang dicuri sebelumnya ditinggalkan di pinggir jalan wilayah Caruban yang merupakan ibu kota Kabupaten Madiun.

Ternyata, GA mengaku menggunakan sepeda motor itu untuk berkeliling wilayah Caruban. Setelah bahan bakar kendaraan roda dua itu habis, motor dan kuncinya ditinggalkan di pinggir jalan.

Dalam menjalankan aksinya, GA tak memiliki alat dan keahlian khusus. Salah satu motor dicuri saat kunci tertinggal di kendaraan roda dua itu.

Sementara dua motor lainnya, bocah itu menggunakan kunci yang ditemukan di pinggir jalan.

“Kebetulan dua sepeda motor lainnya itu anak kuncinya rusak. Jadi pakai kunci apa saja bisa dihidupkan sepeda motornya,” jelas Sigit.