Di Tengah Pandemi, Bintan Ekspor Olahan Kelapa ke Bangladesh, India dan Jerman

Di Tengah Pandemi, Bintan Ekspor Olahan Kelapa ke Bangladesh, India dan Jerman

Terbaiknews - BATAM- Ekspor produk olahan kelapa berupa Low Fat Dessicated Coconut (LFDC) atau tepung kelapa ke...

BATAM, - Ekspor produk olahan kelapa berupa Low Fat Dessicated Coconut (LFDC) atau tepung kelapa ke Bangladesh merupakan ekspor perdana dari Kabupaten Bintan, Kepulauan Riau (Kepri) ke negara tersebut.

Pejabat Karantina Pertanian Wilker Tanjung Uban telah melakukan pemeriksaan dan sertifikasi terhadap komoditas tersebut, yang berangkat melalui Pelabuhan Bandar Sri Udana Lobam.

Karantina Pertanian Tanjungpinang mencatat pada bulan Januari 2020 tidak ada ekspor LFDC yang dilakukan oleh PT BOF.

Cerita Perajin Terompet Tahun Baru di Tengah Pandemi: Enggak Ada Satu Pun yang Terjual

Sementara di bulan Januari 2021 ekspor LFDC telah berlangsung empat kali dengan total 81 ton dengan satu negara baru tujuan ekspor yaitu Bangladesh yang berangkat pada tanggal 13 Januari 2020 dengan volume 18 ton.

Kemudian tujuan India sebanyak dua kali dengan volume 45 ton, satu negara lainnya adalah Jerman dengan volume 18 ton.

"Sehingga total nilai ekonomis keseluruhan adalah Rp1,3 miliar. Di awal Februari ini pun ekspor LFDC telah terlaksana satu kali ke India dengan volume 18 ton yang nilainya Rp219,6 juta," kata Kepala Karantina Pertanian Tanjungpinang, Raden melalui telepon, Kamis (4/1/2021).

Dedi Mulyadi Tantang Menteri KP Baru Hentikan Ekspor Benih Lobster

"Dengan ditemukannya pasar baru negara ekspor untuk LFDC ini, kita optimis upaya mensukseskan Gratieks akan berhasil," tambah Raden.

Raden mengaku hal ini merupakan ragam baru komoditas ekspor olahan kelapa dengan negara tujuan baru.

"Semoga target Gratieks semakin optimis kita capai," pungkas Raden.