Bermula Mengebut Ketika Ayah Sakit, Anggota Dewan di Jember Terancam Dicopot dari DPRD, Ini Ceritanya

Bermula Mengebut Ketika Ayah Sakit, Anggota Dewan di Jember Terancam Dicopot dari DPRD, Ini Ceritanya

Terbaiknews - KOMPAS.com- Bermula mengebut di jalan karena sang ayah sakitseorang anggota fraksi PPP DPRD Jember...

KOMPAS.com- Bermula mengebut di jalan karena sang ayah sakit, seorang anggota fraksi PPP DPRD Jember bernama Imron Baihaqi terancam dicopot dari posisinya di Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Jember.

Imron yang mengklaim terburu-buru diduga memukul dan mengancam seorang Ketua RT.

Ketua RT bernama Dodik Wahyud Irianto itu mengaku dipukul dan diancam dijadikan 'peyek' usai memperingatkan kecepatan mengemudi anggota dewan tersebut.

Partai politik Imron pun membuka kemungkinan melakukan proses pergantian antarwaktu ( PAW) jika Imron dinyatakan bersalah secara hukum.

Anggota DPRD Jember yang Pukul Ketua RT: Saya Merasa Sangat Bersalah, Saya Mohon Maaf

Bermula bertamu dan peringatkan kecepatan mobil Imron

Bermula Mengebut Ketika Ayah Sakit, Anggota Dewan di Jember Terancam Dicopot dari DPRD, Ini CeritanyaShutterstock Ilustrasi mengemudi
Peristiwa pemukulan dan pengancaman itu terjadi pada Minggu (31/2/2021) di Perumahan Bernardy Land.

Ketua RT 04/ RW 13, Kelurahan Slawu, Kecamatan Patrang, Jember, Dodik Wahyu Irianto mengaku ketika itu Imron sedang bertamu di rumah salah satu warga di lingkungannya.

"Dia tamu di sini," kata Irianto, ketika dihubungi oleh Kompas.com, Senin (1/2/2021).

Imron kemudian mengendarai mobil Pajero dengan kecepatan tinggi.

Melihat hal yang dinilai membahayakan itu, Irianto kemudian memperingatkannya.

"Saya tegur, mas pelan-pelan. Dia turun tidak terima," ujar Irianto.

Kronologi Ketua RT Dipukul dan Akan Dijadikan Peyek oleh Anggota DPRD Jember, Bermula Tegur Mobil Berkecepatan Tinggi