Terungkap Nilai Upah yang Diberikan untuk Penyelundup Warga Rohingya

Terungkap Nilai Upah yang Diberikan untuk Penyelundup Warga Rohingya

Terbaiknews - LHOKSEUMAWEKOMPAS.com – Tim terpadu TNI dan Polri menangkap tiga tersangka perdagangan...


LHOKSEUMAWE, KOMPAS.com – Tim terpadu TNI dan Polri menangkap tiga tersangka perdagangan orang.

Para pelaku membawa kabur warga Rohingya dari penampungan sementara di Gedung BLK Kota Lhokseumawe di Gampong Meunasah Mee, Kecamatan Muara Satu, Kota Lhokseumawe, Aceh.

Ketiga tersangka itu berinisal BS (45) asal Tanggerang, DA (25) asal Medan, Sumatera Utara, dan dan ZA (20) warga Rohingya yang sudah menetap di Medan.

Gaya Kahiyang yang Tampil Sederhana Saat Temani Bobby di Debat Kedua

Ketiga tersangka itu berhasil ditangkap di lokasi penampungan pada Jumat (20/11/2020).

Menurut polisi, tersangka BS ditawarkan uang tunai Rp 6 juta untuk setiap warga Rohingya yang berhasil dibawa kabur ke luar Aceh.

“BS ini ditawari oleh seorang warga Malaysia. Maka, dia datang ke Aceh untuk membawa warga Rohingya. Tim bertugas di kamp penampungan sementara yang menangkapnya,” kata Kapolres Lhokseumawe AKBP Eko Hartanto kepada wartawan di Mapolres Lhokseumawe, Minggu (22/11/2020).

6 Paket Sabu Diselundupkan ke Lapas Banjarmasin, Begini Modus Pelaku

Sedangkan, tersangka DA mendapat upah dari tantenya sebesar Rp 1 juta untuk tiap warga Rohingya yang berhasil dijual.

Lalu, ZA mendapat upah sebesar Rp 2 juta per warga Rohingya.

“Ketiganya ini jaringan terpisah, tujuannya sama, membawa warga Rohingya. Nanti warga Rohingya ini dibawa ke Medan, seterusnya dibawa ke Malaysia,” kata Eko.

Seorang Remaja Putri di Gunungkidul Bunuh Diri, Penyebabnya Terungkap dari Pesan Terakhir

Ketiga tersangka kini ditahan oleh polisi.

Mereka dijerat dengan pasal pidana keimigrasian dengan ancaman hukuman hingga 5 tahun penjara.