Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Melihat Rumah Singgah Anak Penderita Kanker di Aceh, Saat Pasien Layaknya Keluarga

Terbaiknews - BANDA ACEHKOMPAS.com - Untuk membantu meringankan beban keluarga anak penderita kanker dan...

BANDA ACEH, KOMPAS.com - Untuk membantu meringankan beban keluarga anak penderita kanker dan berbagai penyakit kronis lainnya di Aceh, Ratna Elia bersama sejulamlah relawan peduli anak mendirikan rumah singgah yang diberinama Cfour.

Rumah ini sebagai tempat tinggal sementara pasien anak saat mereka harus menjalani kemoterapi dan perawatan rutin di RSUZA Banda Aceh.

“Rumah singgah ini kami dirikan sejak tahun 2014. Awalnya namanya komunitas peduli anak, kemudian kami ganti dengan Cfour,” kata Ratna Eliza kepada Kompas.com, Selasa (1/12/2020).

Aceh Segera Terbitkan Qanun soal Haji dan Umrah, Apa Saja Isinya?

Ratna Eliza bersama sejumlah relawan peduli anak lainnya di Banda Aceh mendirikan komunitas Cfour itu karena panggilan hati.

Mereka juga terdorong naluri sebagai seorang ibu yang harus selalu mendampingi dan merawat buah hatinya.

Apalagi, umumnya pasien anak penderita kanker di Aceh berasal dari keluarga kurang mampu.

“Sebagai seorang ibu, saya bisa merasakan bagaimana beban ibu dan keluarga anak penderita kanker, sehingga saya bersama sejumlah relawan penduli anak mendirikan rumah singgah Cfour untuk tempat tinggal sementara pasien anak penderita kanker dan keluarga saat menjalani perawatan di RSUZA Banda Aceh,” kata dia.

Menguji Tuah Prabowo di Pilkada Sumatera Barat

Meski Cfour hingga saat ini tidak memiliki donatur tetap, Ratna bersama sejumlah relawan lainnya telah berhasil mengontrak sebuah rumah yang berada di Jalan Sepat, Lamprit, Kecamatan Kuta Alam, Banda Aceh.

“Rumah singgah memiliki delapan kamar. Kami menampung khusus pasien anak penderita kanker dan penyakit lainnya. Di rumah singggah Cfour, pasien anak dapat menggunakan seluruh fasilitas yang tersedia seperti di rumah sendiri,” ujar Ratna.

Ratna menyebutkan, sejak didirikan pada 2014 lalu, Cfour telah berhasil menampung dan mendapingi 300 lebih pasien anak penderita kanker dan penyakit lainnya yang berasal dari seluruh kabupaten/kota di Aceh,

”Sekarang Cfour juga memiliki 15 orang relawan,” kata dia.

Untuk kebutuhan pasien anak penderita kanker dan operasional rumah singgah Cfour, selama ini seluruhnya berasal dari sumbangan para dermawan.

Ratna bersama relawan Cfour selalu yakin pengabdian untuk saling membantu akan memberikan kemudahan dalam mengatasi kesulitan.

“Hanya Allah donatur tetap kami, tapi alhamdulilah selama ini kebutuhan anak pasien kanker dan operasional rumah singgah Cfour terus ada yang bantu. Kami tidak pernah mengajukan atau buat proposal, paling kami setiap kegiatan anak kanker kami publish di akun medsos. Selama ini orang tahu Cfour dari status medsos kami,” ujarnya.