Jejak Terios, Perjalanan Banten-Sumatera Barat

Jejak Terios, Perjalanan Banten-Sumatera Barat

Terbaiknews - Tulisan ini tentang perjalanan saya bersama keluarga dari Kota Cilegon menuju Sumatera Barat...

Tulisan ini tentang perjalanan saya bersama keluarga dari Kota Cilegon menuju Sumatera Barat menggunakan kendaraan pribadi Daihatsu Terios. Ini kali pertama kami mudik melalui jalur darat. Biasanya lebih memilih pesawat.Â

Selasa 21 Juli 2020. Memang perjalanan tahun lalu. Tapi masih jelas terekam dalam ingatan. Mulai dari sibuknya packing barang, hingga keseruan selama dalam perjalanan.
Sebelum tancap gas dari rumah, sekira pukul 23.00 WIB, saya pastikan dulu kondisi kendaraan biar aman. Mulai dari air radiator, kelistrikan, hingga tekanan ban. Bahkan siangnya si Terios telah kami bawa ke bengkel langganan untuk mendapat perawatan. Ganti Oli, cek kaki-kaki, rem, dan tune up.
Diawali Bismillah, kami tiba di Pelabuhan ASDP Merak. Kami yang beranggotakan delapan orang, tiga diantaranya anak kecil (usia 5 bulan - tiga tahunan) masih harus menunggu antrean masuk ke kapal. Di bangku depan diisi saya sebagai sopir, istri (Kamelia Sari) dan anak kedua (Kalandra) berada disamping. Di barisan tengah duduk ibu mertua bersama anak pertama (Raline). Kemudian di baris ketiga ada abang ipar bersama istri dan anak tunggalnya.
Setelah menunggu tidak lama, akhirnya kami naik kapal juga. Bersukur kapalnya lumayan nyaman, bagus. Sehingga saya bisa tidur di lesehannya. Mengumpulkan kekuatan agar diperjalanan tidak mengantuk.
Mendarat di Pelabuhan Bakauheni, Lampung sekira pukul 03.30 WIB. Hujan deras saat itu. Kami memilih lewat Jalan Tol Trans Sumatera. Karena masih gelap dan kondisi hujan, saya tidak terlalu berani untuk ngebut. Kecepatan hanya 80 Km perjam. Namun setelah hujan reda, pedal gas bisa ditekan lebih dari 100 km perjam.
Beberapa kali kami mampir di rest area guna mengisi bahan bakar. Tak mau ambil risiko, tanki bensin selalu diisi penuh. Cemilan untuk anak-anak juga harus tersedia. Agar tidak rewel saat di perjalanan.
Di pandu Google Maps, empat jam lebih kami pun keluar di Tol Kayu Agung. Lalu menelusuri jalan biasa, dan melewati Jalan Prabumulih, Sumatera Selatan. Di situ kami berhenti, untuk makan siang. Dan tak jauh dari rumah makan itu kami berhenti kembali, mampir ke rumah bibi, adiknya ibu saya.
Setelah melewati Prabumulih, perjalanan mulai agak pusing. Ternyata Google Maps tidak bisa diandalkan 100 persen. Kami sempat diarahkan ke jalanan kampung yang sunyi nan mencekam.ÂSetelah merasa tidak beres, saya putuskan balik kanan dan mencari jalan utama. Mulai dari situ, kami lebih memilih melihat petunjuk arah resmi di pinggir jalan atau bertanya langsung ke warga sekitar.
Menurut Google Maps, rute yang seharusnya kami tempuh hanya 1.208 km. Dengan waktu perjalanan satu hari satu jam. Tapi ternyata kami lebih dari itu. Karena terlalu lelah, kami pun memilih bermalam di Jambi. Ada rumah abang ipar, yang bertugas sebagai Basarnas di sana.
Di Jambi, setelah ngobrol sebentar saya langsung memilih tidur. Karena siang esoknya ada rencana jalan ke tempat wisata Athaya Garden. Tidak jauh dari rumah abang ipar.
Sepulang wisata dadakan, selepas magrib kami melanjutkan kembali perjalanan menuju Pariaman, Sumatera Barat. Dari Jambi sudah enak, perjalanan tidak lagi bikin pusing. Hanya lurus, kemudian melewati Lembah Anai, dan akhirnya kami tiba di kampung halaman istri pukul 23.00 WIB.
Ibarat musafir di tengah padang tandus yang menemukan air, begitu perasaan kami saat sampai di rumah. Senang tak terkira. Bisa selonjoran kaki sepuasnya.

Jejak Terios, Perjalanan Banten-Sumatera Barat
DokPri - Kolase foto kami saat menjelajahi wisata di Sumatera Barat

Empat belas hari di Sumatera Barat terasa singkat. Hampir setiap hari disuguhkan durian matang di pohon. Belum lagi pesona wisata yang kami kunjungi disana. Seperti Jam Gadang, Ngarai Sianok, Lubang Japang, Kawasan Wisata Danau Maninjau, dan sejumlah pantai menawan yang masuknya hanya cukup bayar parkir 10 ribu rupiah.

Semoga Jalan Tol Trans Sumatera cepat tersambung dari Lampung hingga ke Aceh. Agar perjalanan lewat darat lebih cepat, aman, dan tidak keliru karena mengandalkan Google Maps.
Mudah-mudahan bisa mudik lagi ke Sumatera Barat.
Salam Santun: RK Family

Senin, 11 Januari 2021

VIDEO PILIHAN