Wajib Tahu, Ini Tiga Penyebab Utama Henti Jantung Mendadak

Wajib Tahu, Ini Tiga Penyebab Utama Henti Jantung Mendadak

Terbaiknews - Hingga kinipenyakit jantung masih menjadi salah satu penyebab kematian tertinggi di Indonesia....

Hingga kini, penyakit jantung masih menjadi salah satu penyebab kematian tertinggi di Indonesia. Data Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia (Perki) pada 2016 menyebutkan, angka kejadian henti jantung mendadak berkisar antara 300.000 hingga 350.000 kasus.

Sayangnya, edukasi dan pengetahuan masyarakat tentang cara menangani henti jantung mendadak sangat rendah. Hal ini yang membuat angka kematian itu tinggi.

Padahal, angka kematian itu bsia ditekan jika mengetahui penyebab dan faktor risikonya. Dalam siaran pers yang diterima Suara.com, Sabtu, (25/7/2020), dokter spesialis jantung dan pembuluh darah Siloam Hospitals Manado, dr Benny Mulyanto Setiadi SpJP(K) FIHA.

Wajib Tahu, Ini Tiga Penyebab Utama Henti Jantung Mendadak
Ilustrasi henti jantung mendadak. (Shutterstock)

Benny menjelaskan, henti jantung mendadak bisa terjadi pada orang tua maupun orang muda. Meski demikian, ada sedikit perbedaan henti jantung mendadak pada orang tua dan orang muda.

Dokter spesialis jantung dan pembuluh darah Siloam Hospitals Manado, dr Benny Mulyanto Setiadi SpJP(K) FIHA mengatakan, sebuah laporan di Inggris menyebutkan tingkat keselamatan akibat henti jantung mendadak yang dikarenakan masalah elektrik pada jantung sangatlah kecil, yaitu hanya sekitar 8 persen.

Bahkan, jika dibandingkan serangan jantung yang merupakan masalah saluran jantung angka keselamatannya mampu mencapai 80 persen.

"Ini menunjukan, kejadian henti jantung itu lebih berbahaya dibandingkan serangan jantung. Mengingat tingkat keselamatannya hanya sepersepuluh dari serangan jantung,” ungkap Benny.

Faktor usia, lanjut Benny, merupakan salah satu penyebab terjadinya henti jantung, terlebih disertai risiko penyakit jantung, seperti hipertensi, diabetes, dan kegemukan.

Henti jantung, pada orang tua, jelas Benny, terjadi pada saat mereka beraktivitas, misalnya saat berolahraga.

Sedangkan pada orang muda, gangguan irama dan kelainan struktural merupakan penyebab utama. Seringkali tanpa faktor risiko penyakit jantung.