Wajib Tahu, Ini Pentingnya Periksa Viral Load Bagi Orang Dengan HIV AIDS

Wajib Tahu, Ini Pentingnya Periksa Viral Load Bagi Orang Dengan HIV AIDS

Terbaiknews - Penanggulangan HIV/AIDS menjadi salah satu target pemerintah Indonesia dalam bidang...

Penanggulangan HIV/AIDS menjadi salah satu target pemerintah Indonesia dalam bidang kesehatan.

Berdasarkan data yang dihimpun oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, estimasi ODHA pada tahun 2020 adalah sebanyak 543.075 yang tersebar di seluruh Indonesia.

Meski demikian, tidak semua ODHA rutin melakukan test VL HIV sesuai rekomendasi yang ada. Dalam siararan pers yang diterima Suara.com, Selasa, 29 September 2020, dari data laporan sistem informasi HIV AIDS (SIHA) per tanggal 5 Juni 2020, hanya 3.950 (1 persen) dari total 394.769 ODHA yang telah diperiksa viral load-nya.

Angka ini masih sangat jauh dari total kasus yang ada. Pdahal pemeriksaan viral load penting dilakukan untuk menilai efektivitas terapi ARV serta menurunkan potensi transmisi ODHA.

Wajib Tahu, Ini Pentingnya Periksa Viral Load Bagi Orang Dengan HIV AIDS
Ilustrasi HIV Aids. (Shutterstock)

“Gagalnya terapi ARV pada ODHA dapat dicegah dengan pemeriksaan viral load. Semakin dini pemeriksaan VL HIV dilakukan, maka kematian pada ODHA dapat kita cegah dan potensi penularannya juga terminimalisir," kata Direktur P2PML Kementerian Kesehatan RI, dr. Wiendra Woworuntu, M.Kes.

Dalam pelaksanaan bulan Viral Load 2020 ini, Wiendra mengimbau kerja sama antar seluruh pemangku kepentingan baik di tingkat pusat, daerah, dan tak kalah penting rekan-rekan komunitas untuk bersinergi dalam menanggulangi epidemi HIV di Indonesia.

Sebagai informasi, dalam degiatan Bulan Viral Load HIV yang berlangsung pada bulan Juli hingga Desember 2020 ini mentargetkan sebanyak 41,000 ODHA memeriksaan status VL-nya.

Hingga tanggal 18 September 2020, sebanyak 5,801 sampel telah dikirimkan menggunakan aplikasi SITRUST HIV yang dikembangkan oleh Yayasan KNCV Indonesia/

Aplikasi itu membantu proses transportasi spesimen VL dan pelaporan hasil pemeriksaan VL ke dalam aplikasi rekap kohort program HIV nasional.

Dari jumlah ini, sebanyak 2,343 sampel ODHA yang telah selesai diperiksa menunjukkan hasil viral load tersupresi. Artinya pengobatan ART yang dilakukan berhasil dan tidak berpotensi untuk menularkan kepada pasangannya.