Kasus Covid-19 Indonesia Salip China, Achmad Yurianto: Tidak Perlu Balapan

Kasus Covid-19 Indonesia Salip China, Achmad Yurianto: Tidak Perlu Balapan

Terbaiknews - Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Dirjen P2P) Kementerian Kesehatan RI Achmad...

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (Dirjen P2P) Kementerian Kesehatan RI Achmad Yurianto ikut menanggapi jumlah kasus Covid-19 di Indonesia yang telah menyalip China. Menurutnya pandemi ini bukan jadi ajang balapan antar negara.

"Ini penyakit yang tidak perlu pakai balapan ya, nanti sakit lho kalau nggak pernah ngalahin Amerika, nggak pernah ngalahin Brasil, kalau nggak pernah ngalahin nanti lama-lama frustasi loh kita," ujar Yurianto dalam acara diskusi No Sleep For Weekend, Sabtu (25/7/2020).

Kasus Covid-19 Indonesia Salip China, Achmad Yurianto: Tidak Perlu Balapan
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

Jika terus membanding-bandingkan dengan negara lain, kata Yurianto ia khawatir akan timbulnya persepsi dan anggapan pengetesan tidak bagus, cara edukasi jubir kepada masyarakatnya tidak baik, atau bahkan dianggap tidak mampu melatih SDM.

"Dianggap nggak bisa melatih banyak orang kan repot lagi.Jadi kita melihat ini kasus Covid-19," terangnya.

Mantan Jubir Pemerintah untuk Covid-19 ini membenarkan memang Indonesia punya cara yang berbeda dengan China dalam menghadapi pandemi. Dibanding melakukan lockdown, Indonesia menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"China saya pikir berapapun angkanya satu hal yang mereka lakukan, termasuk begitu kejadian ini mereka langsung me-lockdown kota Wuhan, itu yang salah satu yang bisa menghambat mengerem laju," kata Yurianto.

Yurianto selalu percaya jika membatasi mobilitas masyarakat jadi kunci mengurangi laju penyebaran Covid-19. Jadi masyarakat harus patuh menjaga jarak, memakai masker, dan rajin mencuci tangan.

"Artinya masyarakat sebenarnya harus aktif harus menjadi subjek dari upaya ini," imbuhnya.

Hal ini terbukti dari data yang mengatakan jika penyebaran Covid-19 tinggal tersisa 8 provinsi dengan tingkat mobilitasnya yang sangat tinggi. Seperti DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan, Sumatera Utara.

Tapi jika dibedah lebih lanjut, di provinsi itu juga tidak semua penyebarannya tinggi. Hanya di beberapa daerah dengan kepadatan masyarakat yang tinggi.