6 Fakta dari Mitos Seputar Masker

6 Fakta dari Mitos Seputar Masker

Terbaiknews - Jakarta- Meningkatnya kasus virus korona baru (Covid-19) di Indonesia membuat pemerintah...

, Jakarta- Meningkatnya kasus virus korona baru (Covid-19) di Indonesia membuat pemerintah memberlakukan peraturan yang mewajibkan penggunaan masker di tempat umum untuk meredam penularan Covid-19.

Namun, dibalik kewajiban menggunakan masker bermunculan berbagai mitos seputar penggunaan salah satu alat pelindung diri tersebut.ÂÂ

Dilansir dari hopkinsallchildrens.org, Spesialis penyakit menular pediatrik Matthew Thomas, M.D., membantah beberapa mitos terbaru tentang masker, dan berbicara tentang mengapa masker aman digunakan dan bagian penting dalam menahan penyebaran COVID-19 di masyarakat.Â

Berikut 6 fakta dari mitos seputar masker:

Mitos: masker sebenarnya tidak melakukan apa pun untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Masker mengurangi risiko penyebaran virus, seperti Covid-19, dengan membatasi cairan pernapasan yang menyebar melalui hidung atau mulut. Seberapa baik masker membantu penyebaran COVID-19 masih diteliti. Namun,ÂberdasarkaÂdata dari virus lain menggunakan masker dapat mengurangi penyebaran dan dengan demikian mengurangi infeksi baru. Saat berbicara, bersin, batuk atau bernyanyi, partikel kecil cairan, yang disebut tetesan pernapasan, dilepaskan dari mulut atau hidung . Beberapa tetesan ini cukup besar untuk dilihat, tetapi banyak di antaranya terlalu kecil untuk dilihat. Covid-19 menyebar melalui tetesan ini.

Jika memakai masker maka akan mengurangi jumlahÂcairan yang menyebar dari hidung dan mulut ke lingkungan sekitar kita. JikaÂkita sedang sakit atau membawa virus, memakai masker juga mengurangi jumlah virus di sekitar kita. Jika lebih sedikit virus di lingkungan, kemungkinan sakit akibat Covid-19 menurun. Semakin banyak orang memakai masker dan penutup wajah, kemungkinan tertular virus akan berkurang. Masker hanya efektif jika dipakai dengan benar dengan menutupi mulut dan hidung.

Mitos: memakai masker kain akan membuat keracunan karbondioksida.

Saat kita mengeluarkan napas, karbon dioksida meninggalkan paru-paru dan keluar dari tubuh melalui hidung atau mulut. Karbon dioksida adalah gas yang terdiri dari molekul kecil. Molekul-molekul ini sangat kecil sehingga bisa melewati banyak bahan, termasuk bahan yang digunakan untuk membuat masker. Jika kita menggunakan masker kain atau kelas medis, karbon dioksida akan masuk dengan aman. Itu tidak akan menumpuk di dalam masker atau membuatÂkita sakit.Â

Mitos: memakai masker kain akan membuat jamur akan menumpuk di dalamnya.

Masker kain dapat digunakan dengan aman lebih dari satu kali jika kita mencucinya setiap hari. Pencucian masker kain yang benar akan menghilangkan virus, bakteri, atau sekresi pernapasan yang mungkin menumpuk di masker.ÂKita harus mencuci masker kain dengan sabun dan air setelah selesai menggunakannya untuk hari itu. Ini harus benar-benar kering sebelumÂdigunakan lagi. Masker yang bersih dan kering tidak akan menimbulkan jamur atau membuat sakit.

Mitos: Hanya orang yang sudah sakit yang boleh memakai masker.

Jika kita sehat, kita tidak membutuhkannya. Beberapa orang dengan Covid-19, atau virus lain, akan terlihat sakit. Namun, banyak orang dengan Covid-19 mungkin tidak menunjukkan gejala, yang berarti mereka merasa sangat sehat. Pasien tanpa gejala merasa sehat dan tampak baik-baik saja bagi orang lain. Mereka masih bisa menyebarkan virus ke orang lain dan karena itu bisa membuat orang lain sakit. Sementara pandemi Covid-19 berlanjut, orang yang sehat dan sakit harus mengenakan masker atau penutup wajah saat berada di sekitar orang lain untuk mencegah penyebaran virus.

Mitos: jika sudah memakai maskerÂÂtidak perlu menjaga jarak secara fisik.

Masker adalah pertahanan sederhana dan mudah melawan penyebaran Covid-19. Namun,Âpertahanan tersebut tidak sempurna. PikirkanÂmasker sebagai salah satu alat di kotak peralatan untuk melindungiÂkita dan keluarga dari COVID-19, menjaga jarak fisik adalah cara lain. Tetesan pernapasan terkadang dapat keluar dari hidung atau mulut, melalui masker, dan keluar ke lingkungan. Tetesan juga bisa menyebar di sekitar masker jika tidak pas. Untuk melindungi diri kita dari tetesan ini, diperlukan jarak fisik 6 kaki antaraÂkita dan orang lain, bahkan saat masker dikenakan.

Mitos: tidak ada gunanya meminta anak-anak memakai masker karena mereka tidak akan memakainya secara konsisten.

Memakai masker mungkin sulit bagi anak kecil, mereka yang memiliki cacat intelektual, kondisi kesehatan mental, kepekaan sensorik. Jika memungkinkan, anak-anak yang tidak dapat menggunakan masker harus menghindari berada di sekitar orang lain. Untuk anak-anak di bawah usia 2 tahun, masker umumnya tidak disarankan karena anak kecil kemungkinannya untuk tetap memasang masker. Untuk anak yang lebih besar,Âkita harus berusaha agar anak tersebut memakai masker setiap kali mereka berada di sekitar orang lain.

Jika anakÂkita hanya dapatÂmenggunakan masker untuk waktu yang singkat, mintalah anakÂkita mengenakan masker saat ia paling berisiko berada di sekitar orang lain atau saat sulit untuk menjaga jarak sejauh 6 kaki dari orang lain.

Anak-anak belajar dengan meniru tindakan orang lain. Salah satu cara terpenting agar anak memakai masker adalah dengan memakaiÂmasker bagi orang tua dan pengasuh lainnya. Penting untuk mengenakan masker dengan benar - masker harus menutupi hidung dan mulut.

Â

Â

**

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.