Sejak Jadi Lokasi Observasi WNI Dari Wuhan, Banyak Wisatawan Pilih Reschedule Kunjungan ke Natuna

Sejak Jadi Lokasi Observasi WNI Dari Wuhan, Banyak Wisatawan Pilih Reschedule Kunjungan ke Natuna

Terbaiknews - Anak kecil bermain menggunakan masker di Kota Tua PenagiNatunaKepulauan RiauSenin (3/2/2020). Pasca Pulau Natuna dijadikan tempat observasi WNI yang dievakuasi dari Wuhanwarga sekitar melakukan aktivitas menggunakan masker. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

?Laporan Wartawan Tribunnews.com Theresia Felisiani

, NATUNA - ?Selain perekonomian, sektor wisata di Natuna juga terkena imbas dari kegiatan observasi Warga Negara Indonesia (WNI) dari Wuhan, China.

Sejak Natuna dipilih menjadi lokasi observasi hingga hari ini, Jumat (7/2/2020) para penggiat wisata di Natuna tidak lagi bekerja karena tidak ada tamu wisatawan.

Kiki Firdaus seorang penggiat wisata di Natuna sempat curhat bagaimana merosotnya jumlah wisatawan ?sejak awal bulan ini hingga dirinya yang ikut dalam aksi demo di DPRD Natuna.

"Ya (merosot), banyak tamu saya yang ?pilih reschedule. Ada beberapa grup yang harusnya berangkat tanggal selama observasi pilih reschedule. Untungnya mereka reschedule bukan cancel," tuturnya.

Sejak Jadi Lokasi Observasi WNI Dari Wuhan, Banyak Wisatawan Pilih Reschedule Kunjungan ke Natuna
Kiki Firdaus, penggiat wisata Natuna (Tribunnews.com/Theresia)

Padahal diungkap Kiki Firdaus, dirinya bersama para penggiat wisata Natuna sedang gencar-gencarnya melakukan promosi agar banyak wisatawan dalam dan ?luar negeri yang berkunjung ke Natuna.

Apalagi Natuna sudah menjadi geopark yang memiliki bebatuan granit indah usianya 140 juta tahun. ?Hingga wisata bahari Natuna yang tidak ada duanya.

Demi rasa kemanusiaan dan agar Natuna tetap aman, Kiki Firdaus rela turun ke jalan bergabung dengan warga Natuna lainnya untuk menolak Natuna menjadi lokasi observasi.

Sejak Jadi Lokasi Observasi WNI Dari Wuhan, Banyak Wisatawan Pilih Reschedule Kunjungan ke Natuna
Bus yang membawa rombongan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Panglima Komando Gabungan Wilayah Pertahanan (Pangkogabwilhan) I Laksdya TNI Yudo Margono, dan Bupati Natuna Abdul Hamid Rizal saat mengunjungi Warga Negara Indonesia (WNI) yang menjalani masa observasi pascaevakuasi dari Wuhan, Hubei, China di Hanggar Pangkalan Udara TNI AU Raden Sadjad, Ranai, Natuna, Kepualauan Riau, Rabu (5/2/2020). Kunjungan tersebut untuk memastikan WNI yang menjalani masa observasi dari virus Corona pascaevakuasi dari Wuhan, Hubei, China dalam keadaan sehat. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Beberapa kali, Kiki Firdaus ikut serta di aksi demo yang digelar warga di depan gedung DPRD Natuna dan mendapatkan pengamanan ketat dari anggota Brimob.

"Saya turun ikut demo karena rasa kemanusiaan. Saya turun dulu ke jalan supaya menghindarkan ketakutan orang untuk datang ke sini. Itu tujuan saya kenapa ikut," imbuhnya.

Saat ini Kiki Firdaus sependapat dengan Wakil Bupati Natuna, Ngesti Yuni Suprapti yang menyatakan warga Natuna sudah menerima daerahnya dijadikan tempat observasi.

Upaya Pemda Natuna dan pihak terkait yang menyampaikan aspirasi warga ke Pemerintah Pusat juga membuahkan hasil.

Sejak Jadi Lokasi Observasi WNI Dari Wuhan, Banyak Wisatawan Pilih Reschedule Kunjungan ke Natuna
Warga membaca brosur mengenai virus corona saat sosialisasi dari PMI di Kota Tua Penagi, Natuna, Kepulauan Riau, Kamis (6/2/2020). Sosialisasi dan pembagian masker tersebut untuk memberi pemahaman kepada warga yang berada sekitar satu kilometer dari tempat diobservasinya 238 WNI pascaevakuasi dari Wuhan, Hubei, China yang memasuki hari kelima dalam keadaan sehat dan baik. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Kini munculnya gagasan "dari Natuna selamatkan Idonesia". Dukungan ini disambut Kiki Firdaus dengan tidak lagi turun demo.

"Sejak kemarin kami mulai tidak aksi, kami mau memulihkan ini. Sudah tidak ada lagi kerahkan massa. Di Natuna itu tidak pernah demo, baru kemarin. Yang saling dorong saat demo juga sama-sama kenal. Kami setuju dengan gerakan dari Natuna selamatkan Indonesia," tambahnya.