Mengenang Tendangan Voli Edgar Davids yang Bikin KO Heurelho Gomes

Mengenang Tendangan Voli Edgar Davids yang Bikin KO Heurelho Gomes

Terbaiknews - Edgar Davids (Kacamata) - Pria asal Belanda ini merupakan salah satu pemain yang terkenal nyentrik...

Bola.com, Jakarta -Edgar Davids merupakan pesepak bola iconic. Dia terkenal dengan tenaga "kudanya". Setiap kali bertanding, ia hampir tak kenal lelah. Mobilitasnya tinggi, menjelajah seluruh area lapangan. Ia dianggap menjadi satu di antara gelandang bertahan terbaik yang pernah ada.

Edgar Davids kian dikenal berkat penampilan khasnya; rambut berkucir, gimbal, dan mengenakan kacamata.

Pemain asal Belanda itu menjadi pemain kunci Ajax Amsterdam memenangi Liga Champions 1994-1995. Edgar DavidsÂpernah berseragam Juventus selama tujuh musim dan membantu Nyonya Tua menyabet tiga gelar Serie A.

Setelah tujuh musim di Juventus, Davids sempat dipinjamkan ke Barcelona selama satu musim. Kemudian, ia pindah ke Inter Milan dengan status bebas transfer pada musim panas 2004.

Setelah Inter Milan, Davids membela Tottenham Hotspur selama 1,5 tahun dan kembali ke Ajax pada Januari 2007. Periode kedua di Ajax diwarnai dengan kejadian unik.

Ia tampil kala Ajax Amsterdam melawat ke markas PSV Eindhoven pada paruh musim 2006-2007, 18 Maret 2007. Pada pertandingan itu Davids melepaskan tendangan voli yang indah dari jarak 35 meter.

Sayang, tembakan tersebut tak berbuah gol dan hanya menerpa tiang gawang. Sialnya, pantulan bola langsung mengenai kepala Heurelho Gomes, kiper PSV.

Penjaga gawang asal Brasil itu terhuyung sesaat, sebelum akhirnya jatuh ke tanah dengan linglung. Kerasnya tembakan tersebut membuat penggemar sepak bola heran. Pasalnya, pada pertandingan tersebut,ÂEdgar Davids telah berusia 34 tahun.

2 dari 2 halaman

Balasan PSV Eindhoven

Kerasnya bola yang menghantam kepala Gomes membuatnya terbaring lemas sembari melihat bintang-bintang bertebaran. Selepas bangun, ia menyaksikan gawangnya bobol gol demi gol dan pertandingan berakhir 5-1 untuk kemenangan Ajax Amsterdam.

Itu jelas menjadi hari yang buruk untuk Gomes dan PSV Eindhoven. Namun, PSV melakukan balasan lebih pahit kepada Edgar Davids dkk. pada akhir musim Eredivisie 2006-2007.

Kedua tim memiliki poin sama dalam persaingan menuju tangga juara di akhir musim. Namun, PSV Eindhoven yang menjadi kampiunÂkarena unggul selisih gol.

Sumber: Give Me Sport