Resmi Beroperasi, Bank Syariah Indonesia Peringkat ke-7 di RI

Resmi Beroperasi, Bank Syariah Indonesia Peringkat ke-7 di RI

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Bank Syariah Indonesia resmi beroperasi mulai hari iniSenin (1/2/2021)....

Jakarta, IDN Times - Bank Syariah Indonesia resmi beroperasi mulai hari ini, Senin (1/2/2021). Setelah proses integrasi usai merger tiga bank syariah Himbara yang dilakukan sejak Maret 2020 rampung, PT Bank Syariah Indonesia pun resmi berdiri sebagai bank peringkat ke-7 di Indonesia berdasarkan total aset.

"Alhamdulillah hari ini tanggal 1 Februari 2021 bank hasil penggabungan telah beroperasi dengan nama dan identitas baru PT BSI," ujar Direktur Utama PT Bank Syariah Indonesia, Hery Gunardi, dalam peresmian PT BSI yang berlangsung secara virtual.

Sebagai hasil penggabungan, lanjut Hery, pada Desember 2020 memiliki total aset sebesar Rp240 triliun, total pembiayaan Rp157 triliun, DPK mencapai Rp210 triliun, serta modal inti Rp22,6 triliun. Selain itu, bank syariah juga memiliki lebih dari 1200 kantor cabang dan 20 ribu karyawan yang tersebar di seluruh Indonesia.

1. Proses penggabungan makan waktu 11 bulan

Resmi Beroperasi, Bank Syariah Indonesia Peringkat ke-7 di RI(Ilustrasi ekonomi syariah) IDN Times/Helmi Shemi

PT Bank Syariah Indonesia Tbk merupakan hasil merger tiga bank syariah BUMN atau Himpunan Bank Negara (Himbara), yakni Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah dan BRISyariah. Proses integrasi dan peningkatan nilai dalam merger itu memakan waktu 11 bulan.

"Dalam kurun waktu tersebut seluruh proses dan rangkaian seperti due diligence, penandatanganan akta penggabungan, penyampaian keterbukaan informasi, dan perolehan izin dari OJK telah berjalan dengan baik dan sesuai ketentuan," kata Hery.

2. Bank Syariah Indonesia fokus menumbuhkan segmen UMKM

Resmi Beroperasi, Bank Syariah Indonesia Peringkat ke-7 di RIANTARA FOTO/R. Rekotomo

Hery mengatakan, Bank Syariah Indonesia (BSI) berfokus menumbuhkan segmen UMKM dalam ekosistem yang terintegrasi melayani segmen ritel dan konsumer. Selain itu, mengembangkan segmen wholesale dengan produk yang inovatif, termasuk pengembangan bisnis global seperti global sukuk.

"BSI akan menjalankan sesuai prinsip maqasith syariah. Selain menjalankan fungsi intermediary dan menyalurkan pajak, BSI memiliki konsep yang dpt dioptimalkan untuk melakukan pemerataan ekonomi masyarakat melalui zakat infaq, sedekah, dan ziswaf," jelasnya.

3. BSI diresmikan oleh Presiden Jokowi

Resmi Beroperasi, Bank Syariah Indonesia Peringkat ke-7 di RIPresiden Joko Widodo (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Presiden Joko "Jokowi" Widodo meresmikan PT Bank Syariah Indonesia Tbk di Istana Negara, Jakarta Pusat, Senin (1/2/2021). Bank tersebut merupakan hasil merger Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah dan BRI Syariah.

"Dengan mengucap bismillahirohmannirohim, PT Bank Syariah Indonesia Tbk saya nyatakan di luncurkan berdirinya," kata Jokowi saat meresmikan Bank Syariah terbesar di Indonesia itu, yang disiarkan langsung di channel YouTube Sekretariat Presiden.

Dalam sambutannya, Jokowi juga mengungkapkan bahwa ekonomi syariah Indonesia berada di posisi keempat di dunia. Angka tersebut naik dari tahun ke tahun, dimulai dari posisi 10 pada 2018, lalu naik ke peringkat kelima pada 2019, hingga akhirnya berada di posisi keempat pada 2020.

"Kenaikan peringkat tersebut harus kita syukuri. Namun kita harus terus bekerja keras untuk menjadikan Indonesia sebagai pusat gravitasi ekonomi syariah regional dan global," ucap Jokowi.