Klien Jouska Tetap Tuntut Tanggung Jawab meski Ikhlas Uang Gak Balik

Klien Jouska Tetap Tuntut Tanggung Jawab meski Ikhlas Uang Gak Balik

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Sejumlah pengaduan klien PT Jouska Finansial Indonesia berujung pada tudingan...

Jakarta, IDN Times - Sejumlah pengaduan klien PT Jouska Finansial Indonesia berujung pada tudingan bahwa perusahaan ini telah menggiring para kliennya untuk berinvestasi di saham saham gorengan. Jouska disebut-sebut telah mengelola dana klien untuk diinvestasikan di saham PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) yang masuk kategori unusual market activity (UMA) di Bursa Efek Indonesia.

Para klien mengeluh telah mengalami kerugian dari portofolio investasi mereka setelah dananya dikelola oleh Jouska. Padahal, Jouska ternyata hanya penasihat keuangan, bukan manajer investasi.

Salah satu nasabah yang dirugikan, Mita Lengganasari mengaku ikhlas atas kergian materi yang dideritanya dalam kasus tersebut. Namun, ia akan tetap menuntut pertanggungjawaban hukum kepada Jouska.

"Saat saya layangkan somasi itu saya udah ikhlaskan jadinya barang bukti, saya sudah maafkan dan relakan tapi pertanggungjawab harus ada. Jangan sampai kedepannya ada klien yang diperlakukan kayak saya, uang saya gak banyak dibandingkan klien lain, tapi jangan sampai next client diberlakukan seperti ini," kata Mita dalam Live Instagram Ngobrol Seru bareng IDN Times, Jumat (24/7/2020).

1. Masih banyak nasabah yang berharap uangnya kembali

Klien Jouska Tetap Tuntut Tanggung Jawab meski Ikhlas Uang Gak BalikIlustrasi (IDN Times/Arief Rahmat)

Mita menyampaikan, keinginan setiap nasabah berbeda-beda. Menurutnya, masih ada di antara para nasabah yang mengharapkan uangnya kembali.

"Tentu ada yang berharap bahwa nilai investasi akan kembali 100 persen pasti ada," ucap dia.

2. Mita akan tunggu keputusan pihak berwenang

Klien Jouska Tetap Tuntut Tanggung Jawab meski Ikhlas Uang Gak BalikLogo Jouska (Dok. IDN Times/Jouska)

Mita menegaskan bahwa dirinya bakal tetap menunggu keputusan pihak berwenang. Bila nantinya Jouska dinyatakan tidak berasalah, dirinya akan menerima dengan lapang dada,

"Ya saya mau pihak berwenang kalo dia gak bermasalah dia dinyatakan tidak bersalah dan saya terima dengan legowo tapi kalau dia salah pertanggungjawabkan lah. Kalau hasilnya dia gak bersalah paling enggak masyarakat aware ada resiko seperti ini buat edukasilah minimal," tegasnya.

3. Jouska bukan manajer investasi

Klien Jouska Tetap Tuntut Tanggung Jawab meski Ikhlas Uang Gak BalikDaftar Klien Jouska yang Mengaku Korban (IDN Times/Arief Rahmat)

Sejumlah pengaduan klien PT Jouska Finansial Indonesia berujung pada tudingan bahwa perusahaan ini telah menggiring para kliennya untuk berinvestasi di saham saham gorengan. Jouska disebut-sebut telah mengelola dana klien untuk diinvestasikan di saham PT Sentral Mitra Informatika Tbk (LUCK) yang masuk kategori Unusual Market Activity (UMA) di Bursa Efek Indonesia.

Para klien mengeluh telah mengalami kerugian dari portofolio investasi mereka setelah dananya dikelola oleh Jouska. Padahal, Jouska ternyata hanya penasihat keuangan atau investasi. Chief Executive Officer (CEO) sekaligus Founder PT Jouska Finansial Indonesia Aakar Abyasa Fidzuno, mengakui bahwa status Jouska bukanlah manajer investasi.

"Secara prinsip financial advisor, kami gak punya izin jadi gak bisa transaksi sama sekali," ujarnya dalam wawancara terbatas, Kamis malam.