Akuntansi Syariah, Bidang Baru Studi Akuntansi

Akuntansi Syariah, Bidang Baru Studi Akuntansi

Terbaiknews - Assalamu'alaikum warahmatullahi wabaraktuhPerkenalkan nama saya Yuli sartika(503180121)),saya...

Assalamu"alaikum warahmatullahi wabaraktuh

Perkenalkan nama saya Yuli sartika(503180121)),saya berasal dari penegah,kec pelawan, kab sarolangun, prov jambi.Saya seorang mahasiswi dari salah satu Âuniversitas di provinsi jambi Âyaitu ÂUniversitas Islam Negeri Sulthan Thaha Saifuddin Jambi. Tetapnya Fakultas Ekonomi dan Bisnis Islam( FEBI).Dimana universitas islam ini pada awalnya bernama Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Âyang saat ini menjadi Universitas Islam Negeri.(UIN)Universitas ini terbentuk pada 8 September 1967

Saat ini saya mahasiswi semester lima pada prodi program Akuntansi Syariah, yang mana pada saat ini Âmendapatkan terakreditasi Baik oleh badan Arkreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT). ÂJadi dalam artikel saya ini, saya menulis dan sedikit menjelasakan tentang Perlukah Akuntansi syariah dilembaga keuangan.Alhamdulillah dengan ridha Allah swt,saya dapat menyelesaikan artikel ini sebagai persembahan saya untuk ÂPPL/magang yang dilakukan secara online dikarenakan ada pandemic covid"19 ini. Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi para pembaca Amiin allahuma amiin.

A. PENDAHULUAN

Seiring dengan meningkatnya rasa keberagamaan (religiusitas) masyarakat Muslim menjalankan syariah Islam dalam kehidupan sosial-ekonomi, semakin banyak institusi bisnis Islami yang menjalankan kegiatan operasional dan usahanya berlandaskan prinsip syariah. Untuk mengelola institusi Islami ini diperlukan pencatata transaksi dan pelaporan keuangan. Pencatatan akuntansi dan pelaporan keuangan dengan karakteristik tertentu yang sesuai dengan syariah.Â

Pencatatan transaksi dan pelaporan keuangan yang diterapkan pada institusi bisnis Islami inilah yang kemudian berkembang menjadi akuntansi syariah. Akuntansi syariah (shari"a accounting) menurut Karim (1990) merupakan bidang baru dalam studi akuntansi yang dikembangkan berlandaskan nilai-nilai, etika dan syariah Islam, oleh karenanya dikenal juga sebagai akuntansi Islam (Islamic Accounting).

Perkembangan akuntansi sebagai salah satu cabang ilmu sosial telah mengalami pergeseran nilai yang sangat mendasar dan berarti, terutama mengenai kerangka teori yang mendasari dituntur mengikuti perubahan yang terjadi dalam kehidupan masyarakat. Karim(1990:3) mengemukakan bahwa selama ini yang digunakan sebagai dasar kontruksi teori akuntansi lahir dari konteks budaya dan idiologi.

Demikian halnya dengan kontruksi akuntansi konvensional menjadi akuntansi Islam (syariah) yang lahir dari nilai-nilai budaya masyarakat dan ajaran syariah Islam yang dipraktikan dalam kehidupan sosial-ekonomi (Hammed:1997). Akuntansi syariah dapat dipandang sebagai kontruksi sosial masyarakat Islam guna menerapkan ekonomi Islam dalam kegiatan ekonomi. Akuntansi syariah merupakan sub-sistem dari system ekonomi dan keuangan Islam, digunakan sebagai instrument pendukung penerapan nilai-nilai Islami dalam ranah akuntansi, fungsi utamanya adalah sebagai alat manajemen menyediakan informasi kepada pihak internal dan eksternal organisasi (Hasyshi: 1986; Baydoun dan Willet, 2000 serta Harahap, 2001).

Motivasi para pakar dan akademisi akuntansi terutama dari kalangan orang-orang Muslim guna mengkaji dan mengembangkan akuntansi syariah semakin meningkat. Setelah mengetahui beberapa peneliti (Gray, 1988; Perera, 1989; Hamid et al., 1993; Baydoun dan Willet, 1994) yang menguji hubungan antara budaya, religi dan akuntansi, menyatakan bahwa budaya secara umum dan Islam secara khusus mempengaruhi bentuk-bentuk akuntansinya.Â

Sebagaimana dikemukakan oleh Gaffikin dan Triyuwono (1996) akuntansi adalah refleksi dari sebuah realitas yang idealnya dibangun dan dipraktikan berdasarkan nilai-nilai dan etika.Â

Nilai-nilai dan etika orang Muslim adalah syariah, maka alternatif terbaik pengembangan akuntansi syariah adalah menggunakan pemikiran yang sesuai dengan syariah. Untuk memahami pengertian akuntansi syariah, dapat mengacu pada definisi akuntansi syariah yang dikemukakan oleh Hameed (2003) yaitu:

VIDEO PILIHAN