Kementan Realisasikan Pembangunan Embung di Kota Batu, Petani Sambut dengan Penuh Antusias

Kementan Realisasikan Pembangunan Embung di Kota Batu, Petani Sambut dengan Penuh Antusias

Terbaiknews - Kompas.com - Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian...

Kompas.com - Direktorat Jenderal (Ditjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan), Sarwo Edhy merealisasikan pembangunan embung di Dusun Sabrang Bendo, Desa Giripurno, Kecamatan Bumiaji, Kota Batu.

Pembangunan ini disambut antusias para petani yang tergabung dalam Kelompok Tani (Kelota) Sumber Rejeki. Sebab, embung berperan vital dalam memenuhi ketersediaan air untuk aktivitas pertanian

Salah satu anggota Kelota, Saji mengucapkan terima kasih atas terealisasinya pembangunan embung di dusun ini.

“Bantuan embung akan bermanfaat untuk mendukung revit tanaman apel di demplot. Embung bisa bermanfaat dan memenuhi kebutuhan air pertanian. Untuk air, kami memang masih kemarau jadi belum terpenuhi maksimal, tapi saat hujan akan sangat bermanfaat,” ujarnya.

Menteri Pertanian Berharap Kartu Tani Untungkan Semua Kalangan

Embung yang dibangun Ditjen PSP Kementan ini dilakukan secara swakelola oleh Kelota Sumber Rejeki.

Untuk memaksimalkan kinerja embung tersebut, pihak Ditjen PSP juga membenahi instalasi jalur air, termasuk tandon air.

Dalam kesempatan tersebut, Direktur Jenderal (Dirjen) Ditjen PSP Kementan, Sarwo Edhy berharap bantuan embung dapat membantu petani menangani masalah irigasi.

“Bantuan embung ini diharapkan dapat membantu petani dalam hal irigasi dan tidak mengandalkan air hujan lagi sehingga dapat meningkatkan hasil produksi pertanian, khususnya petani revit apel,” ujarnya, seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Rabu (16/9/2020).

Kementan Dapat Alokasi Anggaran Rp 21 Triliun di 2021

Ia menambahkan, bantuan pembangunan embung ini juga untuk mewujudkan Kota Batu sebagai desa berdaya di bidang pertanian.

“Embung pertanian merupakan solusi teknis pemanenan air (water harvesting) yang apabila dibangun sesuai kriteria teknis, mampu meningkatkan ketersediaan air dan indeks pertanaman,” terangnya.