IHSG Terperosok di Sesi I, Rupiah Menguat Tipis

IHSG Terperosok di Sesi I, Rupiah Menguat Tipis

Terbaiknews - KOMPAS.com – Pada penutupan perdagangan sesi I di Bursa Efek Indonesia (BEI)Indeks Harga...

, KOMPAS.com – Pada penutupan perdagangan sesi I di Bursa Efek Indonesia (BEI), Indeks Harga Saham Gabungan ( IHSG) terperosok 0,74 persen pada level 5.063,13 atau turun 37,73 poin dibanding penutupan sebelumnya pada level 5.108,12.

Pada awal perdagangan indeks sempat menyentuh level tertinggi di 5.117,28 pada beberapa menit pertama.

Indeks kemudian perlahan turun cukup tajam dan menyentuh level terendah di 5.055,28. Hingga siang ini, nilai transaksi mencapai Rp 3,6 triliun dengan volume 7,04 miliar saham.

IHSG Dibuka Negatif Pagi Ini

Sebelumnya, Research Analyst Artha Sekuritas Indonesia Dennies Christoper meramalkan, pergerakan IHSG akan menguat terbatas.

Penguatan terbatas terdorong sentimen positif bursa saham AS ditutup menguat setelah data ekonomi AS dan China dilaporkan membaik.

“IHSG akan menguat terbatas, sentimen data ekonomi AS dan China yang membaik mampu membangun optimisme bagi investor, di mana data fundamental perusahaan lainya dari kedua negara diprediksi membaik,” kata Dennies, Rabu (16/9/2020).

Dennies mengatakan, saat ini investor sedang menanti pengumuman The Fed yang akan memberikan update kuartalan tentang estimasi pertumbuhan ekonomi, kondisi pengangguran dan inflasi.

IHSG Diproyeksikan Menguat Terbatas, Simak Rekomendasi Sahamnya

Sementara itu, bursa Asia dibuka melemah seiring dengan data ekonomi Jepang yang memburuk di mana data ekspor menurun sebesar 14.8 persen secara tahunan (year on year/yoy).

Dari domestik, pergerakan IHSG dipengaruhi kekhawatiran akan tingginya kasus Covid-19. Selain itu, jelang penetapan suku bunga Bank Indonesia dan The Fed, membuat pergerakan IHSG cenderung terbatas.

Adapun top gainers siang ini antara lain saham Indah Kiat Pulp and Paper (INKP) dengan kenaikan 6,38 persen pada level Rp 9.175 per saham.

Saham Pabrik Kertas Tjiwi Kimia (TKIM) juga naik 5,6 persen dengan harga per saham Rp 6.550. Kemudian, saham Erajaya Swasembada (ERAA) juga naik 2,74 persen dengan harga per saham Rp 1.690.