Tak Merasa Dirugikan, Bamsoet Mohon Pemenang Lelang Motor Jokowi Dibebaskan

Tak Merasa Dirugikan, Bamsoet Mohon Pemenang Lelang Motor Jokowi Dibebaskan

Terbaiknews - Bamsoet mengatakan pemenang lelang motor Jokowi yang baru akan diumumkan siang ini.

Ketua MPR Bambang Soesatyo atau Bamsoet mengatakan pihaknya telah meminta agar Muhammad Nuh pemenang lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi untuk dibebaskan. Meski belakangan diketahui Nuh hanya buruh harian sehingga tidak mampu melunasi pembayaran.

Akibat perbuatannya itu, Nuh pun dianggap telah melakukan prank. Bahkan di medsos ia dijuluki sebagai king of prank lantaran perbuatannya yang dilakukan di acara resmi MPR, BPIP dan BNPB dalam konser amal sekaligus lelang motor milik Jokowi.

Kendati begitu, Bamsoet menilai hal tersebut tak menjadi soal. Sebab ia merasa tidak ada pihak yang dirugikan.

"Saya sudah mohon untuk dibebaskan. Karena kami sendiri merasa tidak ada masalah. Tidak ada yang dirugikan," kata Bamsoet kepada wartawan, Jumat (22/5/2020).

Kekinian Bamsoet mengatakan ada penawar baru motor listrik yang sebelumnya dimenangkan oleh Nuh.

Bamsoet mengatakan kekinian penawaran itu melebihi hasil lelang terakhir senilai Rp 2,55 miliar.

Adapun siapa pemenang yang berani menawar motor liatrik dengan harga tertinggi itu baru akan diumumkan siang ini.

"Tunggu saja, akan kami umumkan siang nanti. Harusnya kemarin akan kita umumkan, tapi terbentur hari besar," kata Bamsoet.

Tak Merasa Dirugikan, Bamsoet Mohon Pemenang Lelang Motor Jokowi Dibebaskan
Sepeda motor listrik milik Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang ditandatangani Presiden telah laku terjual senilai Rp2,5 miliar dalam acara konser amal virtual pada Minggu (17/5/2020). (ANTARA/HO)

Untuk diketahui, Muhammad Nuh atau M. Nuh, pria yang sebelumnya memenangkan lelang motor listrik bertanda tangan Presiden Jokowi seharga Rp 2,5 miliar, dikabarkan ditangkap aparat kepolisian.

Informasinya, warga dengan alamat di Sungai Asam, Kecamatan Pasar Jambi, Kota Jambi, Provinsi Jambi itu diamankan pada Kamis (20/5/2020) dini hari.

Masih menurut informasi, M. Nuh diduga melakukan penipuan, dan sampai saat ini belum melakukan pembayaran. Informasinya, ia bukan merupakan seorang pengusaha, melainkan hanya buruh harian.

Menanggapi hal ini, Kapolda Jambi Irjen Pol Firman Shantyabudi menegaskan tidak ada penangkapan terhadap M. Nuh

"Tidak ada penangkapan dan penahanan kepada yang bersangkutan," kata Firman saat dikonfirmasi metrojambi.com--jaringan Suara.com.

Firman mengatakan, Nuh justru datang untuk meminta perlindungan kepada pihak kepolisian.

"Yang bersangkutan (M Nuh) setelah diwawancara, tidak paham acara yang diikuti tersebut adalah lelang. Yang bersangkutan mengira bakal dapat hadiah. Karena ketakutan ditagih, dia justru minta perlindungan," kata dia.