Sesar Ciremai Penyebab Gempa Kuningan Merupakan Sesar Aktif

Sesar Ciremai Penyebab Gempa Kuningan Merupakan Sesar Aktif

Terbaiknews - Peta gempa magnitudo 3,1 di wilayah Gunung CiremaiKuninganJawa Barat. (BMKG/Antara)

–Sesar Ciremai yang diduga kuat mengakibatkan gempa tektonik bermagnitudo 3,1 pada kedalaman enam kilometer di wilayah Kuningan pada Selasa (17/11) pukul 23.21.36 WIB merupakan salah satu sesar aktif.

”Sesar Ciremai merupakan sesar aktif. Sesar ini memiliki magnitudo tertarget mencapai 6,5 dengan laju geser sesar 0,1 milimeter per tahun,” kata Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono seperti dilansir dari Antara di Jakarta, Rabu (18/11).

Sebelumnya, pada 29 September 2019 di wilayah tersebut juga terjadi gempa berkekuatan 2,9 yang mengguncang wilayah Kuningan, Cikijing, Kadugede, Sangkanurip, Kalimanggis, dan Bojong. Gempa dirasakan juga pernah terjadi pada 8 Februari 2018 dengan kekuatan 3,1 dan 25 Juni 2019 dengan kekuatan 2,6.

Daryono mengatakan, berdasar catatan sejarah, wilayah Gunung Ciremai dan sekitarnya sudah beberapa kali diguncang gempa tektonik pada 1947, 1955, dan 1973. Terkait gempa pada Selasa (17/11) malam, diduga kuat akibat aktivitas sesar Ciremai. Analisis BMKG menunjukkan episenter terletak pada koordinat 6,9 LS dan 108,47 BT tepatnya di darat pada jarak 8 km arah barat laut Kabupaten Kuningan.

Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempa yang terjadi merupakan jenis gempa kerak dangkal (shallow crustal earthquake) yang diduga kuat akibat aktivitas sesar Ciremai di sekitar Kuningan, Jawa Barat. Jika diperhatikan lokasi episenter gempa itu tampak lokasinya tepat berada di sebelah timur lereng Gunung Ciremai.

Dampak gempa yang digambarkan peta tingkat guncangan (shakemap) dan berdasar laporan dari masyarakat menunjukkan bahwa gempa itu dirasakan di wilayah Kuningan, Cigugur, Cibulan, dan sekitarnya, dengan skala intensitas II MMI di mana guncangan dirasakan beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Namun hingga saat ini, belum ada laporan mengenai kerusakan bangunan sebagai dampak gempa tersebut. Hingga Rabu (18/11) pagi, hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan, untuk itu masyarakat diimbau agar tetap tenang.

Saksikan video menarik berikut ini: