Satgas Sebut Penggunaan GeNose Bersifat Opsional, Tak Bisa Gantikan Swab Test PCR

Satgas Sebut Penggunaan GeNose Bersifat Opsional, Tak Bisa Gantikan Swab Test PCR

Terbaiknews - - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakanalat screening Covid-19...

, - Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, alat screening Covid-19 GeNose bersifat opsional.

Menurutnya, penggunaan GeNose telah diatur dalam perpanjangan Surat Edaran (SE) pelaku perjalanan dalam negeri dan luar negeri.

"Dalam SE disebutkan bahwa khusus moda transportasi kereta api jalur non aglomerasi atau jarak jauh ditambahkan adanya alat screening baru yakni GeNose19," ujar Wiku dikutip dari tayangan di kanal YouTube BNPB, Jumat (29/1/2021).

"Sebagai syarat perjalanan opsional selain PCR atau rapid test antigen," lanjutnya.

Satgas: GeNose Tidak Bisa Gantikan PCR untuk Diagnosis Covid-19

Wiku juga mengungkapkan, GeNose diharapkan dapat menjadi opsi tambahan jika terjadi penumpukan pelaku perjalanan di stasiun kereta api.

Hal ini mengingat hanya perlu waktu singkat bagi alat ini untuk memberikan hasil dengan tingkat akurasi mencapai 93 persen.

Meski demikian, Wiku mengingatkan metode GeNose hanya berfungsi untuk screening atau penyaringan kasus Covid-19.

Dia menegaskan, GeNose tidak bisa menggantikan swab test PCR yang berfungsi mendiagnosis Covid-19.

Epidemiolog Sebut Penggunaan GeNose untuk Tes Covid-19 Terburu-buru dan Tabrak Prosedur

"Perlu diingat bahwa metode genose berfungsi untuk screening dan tidak bisa menggantikan PCR yang berfungsi untuk diagnosis," katanya.

Dikutip dari pemberitaan Kompas.com, GeNose merupakan alat yang dikembangkan oleh tim peneliti Universitas Gadjah Mada (UGM) sejak Maret 2020.