Peneliti AS Sebut Kematian Covid-19 Turun 30 Persen, Ini Penyebabnya

Peneliti AS Sebut Kematian Covid-19 Turun 30 Persen, Ini Penyebabnya

Terbaiknews - Ilustrasi pasien Covid-19 tengah menjalani perawatan. Di ASpeneliti menyebut angka kematian akibat Covid-19 menurun (Enrique Ortiz/AFP)

– Pertama kali muncul di Wuhan, Tiongkok, virus Korona jenis baru memicu gelombang kematian yang cepat terutama pada kelompok rentan. Namun, semakin lama dunia medis berkembang dan para ahli semakin memahami cara pengobatan pasien sehingga risiko kematian menurun. Hal itu terbukti dari survei yang dilakukan oleh para peneliti dari Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) di University of Washington, Amerika Serikat.

“Infeksi virus Korona yang berakibat fatal telah turun hampir sepertiga sejak April karena peningkatan perawatan,” kata para peneliti AS seperti dilansir dari Science Times, Rabu (18/11).

  • Peneliti AS Tegaskan Pakai Masker Tak Akan Turunkan Saturasi Oksigen

Direktur IHME, Dr. Christopher Murray mengatakan kepada Reuters bahwa Covid-19 sekarang membunuh sekitar 0,6 persen orang yang terinfeksi di Amerika Serikat, dibandingkan dengan sekitar 0,9 persen di awal pandemi. Dia mengatakan statistik menunjukkan bahwa dokter, melalui pengencer darah dan bantuan oksigen, telah menemukan cara baru untuk merawat pasien. Obat yang efisien juga telah dilaporkan, seperti deksametason, steroid generik.

Setelah memperhitungkan usia, IHME mengatakan mereka menggunakan tingkat kematian akibat infeksi (IFR) yang diperoleh dari survei. Risiko kematian akibat Covid-19 secara signifikan lebih besar pada orang tua daripada orang yang lebih muda.

“Kami tahu risikonya sangat terkait dengan usia. Untuk setiap usia satu tahun lebih tua, risiko kematian meningkat 9 persen,” kata Murray.

The Seattle Institute, sumber lain, mengatakan mereka menemukan bahwa pada populasi dengan tingkat obesitas yang tinggi, tingkat kematian akibat Covid-19 lebih tinggi. Kelompok itu mengatakan sekarang telah beralih menggunakan metode IFR yang berubah seiring waktu.

“Kini menurun sekitar 0,19 persen setiap hari hingga awal September setelah gelombang pandemi pertama pada Maret dan April,” kata peneliti.

Dari lebih dari 300 survei, IHME mengatakan studi tentang angka kematian dikaitkan dengan usia menunjukkan penurunan 30 persen sejak Maret-April. Terlepas dari tren positif itu, dalam beberapa minggu terakhir, infeksi dan rawat inap telah melonjak lagi di seluruh negeri.

Penurunan Kematian Akibat Covid-19

Seorang dokter perawatan intensif di Universitas Cambridge, Inggris, Charlotte Summers, mengatakan kepada Nature bahwa data yang diperoleh National Health Service (NHS) negara tersebut menunjukkan penurunan angka kematian. Di University of Pittsburgh di Pennsylvania, dokter perawatan kritis Derek Angus mengatakan bahwa tim statistik rumah sakitnya bahkan mengalami penurunan seiring waktu.

Penyebabnya tidak sepenuhnya jelas. Belum ada obat manjur, tidak ada teknologi baru, dan tidak ada perkembangan signifikan yang dibuat dalam metode pencegahan untuk penyakit yang telah menginfeksi lebih dari 50 juta orang dan membunuh lebih dari 1,2 juta orang di seluruh dunia.

Dan, tampak jelas di banyak rumah sakit bahwa dokter semakin baik dalam menangani Covid-19, terutama karena fasilitas perawatan kesehatan tidak terlalu kewalahan.

Saksikan video menarik berikut ini: