MSC Jadi Terapi Bantu Pasien Penderita Kategori Berat Covid-19

MSC Jadi Terapi Bantu Pasien Penderita Kategori Berat Covid-19

Terbaiknews - Menteri Riset Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (Menristek/BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakanstem cell ini dapat membantu pasien dengan kategori berat. (Dery Ridwansah/ JawaPos.com)

– Konsorsium Riset dan Inovasi Covid-19 saat ini sedang melakukan pengembangan Mesenchymal Stem Cell (MSC). Inovasi ini dilakukan untuk memberi terapi kepada para pasien Covid-19.

Mesenchymal Stem Cell (MSC) atau sel punca merupakan induk dari semua sel yang ada di tubuh manusia untuk menggantikan sel yang mati. Nantinya, MSC akan membelah diri untuk mengasilkan sel baru guna meneruskan tugas sel yang sudah mati.

Menteri Riset Teknologi/Kepala Badan Riset Inovasi Nasional (Menristek/BRIN) Bambang Brodjonegoro mengatakan, stem cell ini dapat membantu pasien dengan kategori berat.

“Dalam uji klinis dapat dibuktikan bahwa stem cell ini bermanfaat untuk pasien dengan kategori berat,” ungkap dia dalam webinar Alternatif Terapi Covid-19 Dengan Mesenkimal Sel Punca Eksosom, Jumat (5/2).

Model Stem Cell ini akan menjadi pelengkap terapi yang sudah ada. Seperti diketahui bahwa sebelumnya penderita Covid-19 dengan gejala ringan dan sedang dapat dibantu dengan plasma konvalesen.

“Stem cell barangkali bisa melengkapi, tentunya ini harus diperkuat terus risetnya dan pemakaiannya, sehingga lama kelamaan selain kita jamin keamanannya, tapi yang paling penting efektifitasnya,” ucap dia.

Bambang meyakini, terpai stem cell dan plasma konvalesen ini mampu meningkatkan kesembuhan penderita Covid-19. Hal terpenting adalah menurunkan angka kematian.

Untuk saat ini, uji klinis stem cell sudah selesai dan sedang diajukan ke Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) agar terapi ini mendapatkan izin pemanfaatan yang lebih luas.