Menlu: 95 Persen Vaksin Covid-19 Sudah Diorder Negara Maju

Menlu: 95 Persen Vaksin Covid-19 Sudah Diorder Negara Maju

Terbaiknews - - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengungkap data bahwa vaksin yang sudah tersedia hingga kini,...

, - Menteri Luar Negeri Retno Marsudi mengungkap data bahwa vaksin yang sudah tersedia hingga kini, 95 persennya sudah diorder oleh negara maju. Kondisi ini, kata dia, sangat memprihatinkan.

"95 persen vaksin sudah pre order atau diorder oleh negara-negara maju. Ini kan memprihatinkan sekali," kata Retno dalam acara "Rosi: Covid-19 Tembus 1 Juta, Kita Bisa Apa?" Kamis (28/1/2021).

Padahal, menurut Retno, virus Corona tidak mengenal tapal batas negara.

Gubernur Sumsel: Saya Baik-baik Saja Setelah Disuntik, Jangan Lagi Ada Hoaks Soal Vaksin

Virus, kata dia, bisa pergi ke setiap negara, tak hanya menetap di negara maju, melainkan juga negara berkembang.

"Masalah dunia tidak akan selesai kalau semua negara dunia belum dapat menyelesaikan pandemi ini," ujarnya.

Oleh karena itu, sebut dia, Indonesia sejak awal konsisten untuk menyuarakan prinsip kesetaraan akses terhadap vaksin bagi semua negara.

Ia mengatakan, Indonesia juga tak hanya bicara, tetapi juga berkontribusi dalam prinsip kesetaraan akses vaksinasi.

"Kita menjadi anggota dari CEPI Investors Council. Kita juga melakukan penjajakan awal kerja sama antara CEPI dan Bio Farma. Ini adalah salah satu wujud bahwa Indonesia tidak hanya memikirkan kita sendiri, tapi juga berusaha dengan kemampuan kita untuk berkontribusi," jelas dia.

Cepi adalah koalisi yang bertujuan untuk mempercepat pengembangan vaksin untuk melawan penyakit menular dan mengupayakan akses vaksin bagi semua negara.

Koalisi yang berbasis di Oslo, Norwegia ini terdiri dari pemerintah, swasta, dan organisasi masyarakat sipil.