Mahfud: Pulau Tempat RS Isolasi Harus Dekat Pangkalan Militer

Mahfud: Pulau Tempat RS Isolasi Harus Dekat Pangkalan Militer

Terbaiknews - Pulau yang menjadi tempat rumah sakit khusus itu tak harus yang tidak berpenghuni

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum, Politik, dan Keamanan Mahfud MD bersama sejumlah pihak baru saja menggelar rapat terbatas membahas penentuan lokasi pulau dan rumah sakit guna mengantisipasi penyakit menular, Jumat (7/2/2020).

Mahfud menjelaskan, lokasi atau pulau yang nantinya dipilih harus memenuhi kriteria. Salah satunya dekat dengan pangkalan militer dan bandar udara agar memudahkan proses evakuasi.

"Ya tadi ada kriteria harus dekat pangkalan militer agar mudah evakuasi, dekat bandar udara. Itu saja tadi kriterianya," kata Mahfud di Kantor Kemenko Polhukam.

Menurut dia, lokasi yang nantinya akan dibangun rumah sakit isolasi khusus itu tidak harus pulau tak berpenghuni. Nantinya, pulau tersebut akan didesain sedemikian rupa.

"Sebenarnya tidak perlu ada di pulau tersendiri, bisa di pulau tersendiri bisa di pulau yang sudah ada penghuninya, sudah ada penduduknya maksudnya. Sudah ada penduduknya tidak apa-apa. Tetapi itu didesain sedemikian rupa karena di berbagai dunia pun sama," katanya.

Meski demikian, rapat yang digelar dengan sejumlah pihak tersebut belum menemukan kesimpulan. Pasalnya, pertemuan tadi baru sebatas tukar pikir guna merealisasikan hal tersebut.

"Tadi diskusinya itu masih berlangsung dan belum kami ambil keputusan. Tapi kami mendiskusikan itu," kata Mahfud.

Dalam rapat tersebut turut hadir Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana Doni Munardo, Kepala Korps Polairud Mabes Polri Irjen Lotharia Latif, Kepala Pusat Kesehatan TNI Bambang Dwi Hasto dan pihak lainnya.