Lelah Hadapi Pandemi Dinilai Jadi Faktor Masyarakat Abai terhadap Protokol Kesehatan

Lelah Hadapi Pandemi Dinilai Jadi Faktor Masyarakat Abai terhadap Protokol Kesehatan

Terbaiknews - - Dokter relawan Covid-19 Muhammad Fajri Adda’i mengatakanbanyaknya jumlah orang yang...

, - Dokter relawan Covid-19 Muhammad Fajri Adda’i mengatakan, banyaknya jumlah orang yang terpapar Covid-19 di Indonesia akibat masyarakat yang sudah mulai lelah menghadapi pandemi yang tidak kunjung selesai.

Menurut Fajri, kondisi ini sangat berbeda bila dibandingkan dengan kondisi saat masyarakat menghadapi virus ini ketika masuk ke Tanah Air.

Di awal, kata dia, banyak masyarakat yang sangat panik dan khawatir, apalagi setelah beredar sebuah video yang memperlihatkan orang berjatuhan akibat terinfeksi virus.

“Saya menemukan banyak orang yang betul-betul kaget dan bahkan ada yang sampai gemetar panik luar biasa,” kata Fajri dalam diskusi daring bertajuk ‘Prokes Dijalankan, Covid-19 Kita Kalahkan’ Jumat (29/1/2021).

Kendati demikian, kondisi itu tidak lagi dialami masyarakat saat ini. Menurut Fajri, kebanyakan masyarakat kini sudah abai terhadap protokol kesehatan.

Padahal, lanjut dia, seharusnya masyarakat dan pemerintah sama-sama menjalankan kewajibannya untuk dapat segera menangani pandemi Covid-19 ini.

UPDATE 29 Januari : Ada 81.497 Suspek Terkait Covid-19

Pemerintah, kata Fajri, punya kewajiban 3T yakni testing, tracing dan treatment sedangkan masyarakat punya kewajiban 5M, yaitu memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir, mengurangi mobilitas dan menjauhi kerumunan.

“Sama-sama ambil bagian, sama-sama jadi subjek penanganan pandemi ini,” ucap Fajri.

“Beberapa orang itu abai, ini yang jadi masalah, ini yang terjadi sekarang,” kata dia.

Lebih lanjut, Fajri menuturkan, berita negatif yang banyak beredar di media sosial juga menjadi faktor penyebab masyarakat akhirnya menjadi lelah dan melanggar protokol kesehatan.