KPU: Tepat Jika Kemenkes Kerja Sama Basis Data Vaksinasi dengan Kami

KPU: Tepat Jika Kemenkes Kerja Sama Basis Data Vaksinasi dengan Kami

Terbaiknews - - Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Arief Budiman mengatakankerja sama antara pihaknya dan...

, - Komisioner Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Arief Budiman mengatakan, kerja sama antara pihaknya dan Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) dalam menggunakan data pemilih sebagai basis data vaksinasi Covid-19 merupakan langkah tepat.

Menurut Arief data yang dimiliki KPU merupakan berbasis keluarga dan dimutakhirkan berdasarkan kondisi terbaru.

"Untuk 270 daerah yang Pilkada kemarin di dalamnya melibatkan 309 kabupaten/kota datanya pasti sangat aktif, sangat terbarukan," ujar Arief dalam Rapat Kerja Daftar Pemilih dalam rangka Mendukung Program Vaksinasi Covid-19 yang digelar virtual, Jumat (29/1/2021).

Vaksinasi Covid-19 Gelombang Pertama di Jakarta Barat Capai 55,68 Persen

"Karena data yang dimilliki KPU dimutakhirkan secara faktual, langsung ke lapangan dan dibuatnya data pemilih berbasis keluarga. Jadi ini tepat kemenkes melakukan kerjasama dengan KPU," lanjutnya.

Arief mengungkapkan, data yang dibutuhkan Kemenkes adalah data penduduk dengan kategori khusus, yakni yang berusia 18-59 tahun.

Sementara itu, KPU memiliki data pemilih dengan rentang usia 17-59 tahun.

"KPU menyediakan data pemilih yang merupakan bagian dari data penduduk yang berusia 17-59 tahun. Sementara yang akan menjadi sasaran atau target vaksin usia 18-59 tahun," jelas Arief.

Untuk merespons hal itu, KPU telah membahasnya dengan KPU provinsi, kabupaten dan kota.

Arief pun mengharapkan kerja sama penggunaan data pemilih bisa diperluas, misalnya dengan BPJS Kesehatan.

"Jadi nanti kerja sama itu diperluas. Kemungkinan dilakukan antara KPU, Kemenkes dan BPJS," tuturnya.