Kenang Reformasi, Amien Rais: Anak Saya Diancam Bakal Disiram Air Keras

Kenang Reformasi, Amien Rais: Anak Saya Diancam Bakal Disiram Air Keras

Terbaiknews - Pendiri PAN itu juga mengaku dirinya mendapat telepon gelap sesaat sebelum jatuhnya Presiden Soeharto.

Pendiri Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais mengaku anak-anaknya pernah mendapat ancaman bakal disiram air keras sesaat sebelum Presiden Soeharto mundur dari jabatannya, Mei 1998.

Hal itu ia ungkapkan saat mengenang peristiwa Reformasi bersama Refly Harun di akun YouTube-nya, Rabu (20/5/2020).

"Waktu itu saya agak grogi ketika mengatakan "Hei Amien Rais, kita tahu lho jadwal anak-anakmu sekolah di mana, kapan, nanti kita siram air raksa biar buta dan lain-lain," terang Amien Rais.

Namun, ternyata tak hanya itu saja. Saat ditanya oleh Refly Harun apakah pernah mendapat intimidasi, politisi senior itu mengaku pernah mendapat telepon gelap menjelang turunnya Presiden Soeharto.

"Sebelum tanggal 20 itu Pak Amien pernah mengalami ancaman enggak?" tanya Refly.

"Ancaman telepon gelap," jawab Amien Rais.

Ia pun mencoba menirukan perkataan si pengancam. Seingatnya, pelaku menantang Amien untuk menemuinya secara langsung.

""Apa Anda sudah bosan hidup", waktu itu, "Anda siapa ke sini saja kalau mau ngomong"," katanya menirukan ucapan si penelepon gelap.

Namun, belum sempat dijawab, telepon tersebut telah dimatikan oleh pelaku. Saat itu, Amien mengaku tak takut dengan keselamatan dirinya. Yang ia khawatirkan adalah keselamatan istri dan anak-anaknya.

Ia lantas menceritakan, selain dirinya, istri Amien Rais juga pernah mendapat telepon gelap.

Saat itu, si penelepon mengaku jika Amien Rais meninggal dunia karena kecelakaan. Beruntung, sang istri tidak segera percaya karena ia tahu suaminya baru saja pergi ke kampus.

"Kemudian istri saya jam delapan pagi ditelepon, "Bu Amien ini Pak Amien Rais kecelakaan di jalan Magelang, meninggal dunia"," terangnya.

Teringat akan ancaman demi ancaman ini, ia pun heran mengapa dulu dirinya begitu berani.

"Jadi memang waktu itu saya kadang-kadang juga mengapa saya dulu begitu berani, saya tidak tahu juga," ucapnya.