Izin Darurat Vaksin Merah Putih Diperkirakan Terbit Januari 2022

Izin Darurat Vaksin Merah Putih Diperkirakan Terbit Januari 2022

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Menteri Riset dan TeknologiBambang Brodjonegoromemperkirakan izin pengunaan...

Jakarta, IDN Times - Menteri Riset dan Teknologi, Bambang Brodjonegoro, memperkirakan izin pengunaan darurat vaksin virus corona Merah Putih akan terbit pada Januari 2022. Vaksin tersebut dikembangkan Lembaga Biologi Molekuler Eijkman dan Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)dengan platform protein rekombinan.

Bambang mengatakan vaksin COVID-19 buatan Eijkman dan LIPI ditargetkan memasuki produksi massal pada Januari tahun depan.

“Uji klinis dan pengolahan akan menjadi kecepatan dari Bio Farma yang didukung oleh Badan POM. Tugas kami adalah secepat mungkin memberikan bibit vaksin kepada PT Bio Farma,” ujar Bambang dalam keterangan tertulisnya, Jumat (22/1/2021).

Sementara, untuk vaksin Merah Putih yang dikembangkan Universitas Airlangga (Unair) menggunakan platform adenovirus, ditargetkan mendapatkan izin penggunaan darurat pada September 2021.

1. Vaksin Merah Putih tetap diperlukan, meski sudah beli dari luar negeri

Izin Darurat Vaksin Merah Putih Diperkirakan Terbit Januari 2022Proses pendistribusian Vaksin Sinovac di Bandara Internasional Lombok/Dok. Humas Provinsi NTB

Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) itu menegaskan vaksin Merah Putih tetap diperlukan untuk program vaksinasi di Tanah Air. Meski, pemerintah sudah membeli vaksin COVID-19 dari negara lain.

Ia mengungkapkan ada sejumlah pertimbangan pengembangan vaksin dalam negeri tetap diperlukan. Salah satunya adalah belum ada yang mengetahui berapa lama daya tahan tubuh terhadap virus corona setelah divaksinasi.

"Jika daya tahan tubuh sudah hilang, tetapi virus COVID-19 masih ada, maka perlu dilakukan revaksinasi. Maka, Indonesia tetap perlu kemandirian untuk mengantisipasi kebutuhan vaksin tersebut," terangnya.

2. Antisipasi pandemik atau penyakit menular lainnya

Izin Darurat Vaksin Merah Putih Diperkirakan Terbit Januari 2022Suasana pembelajaran pada Masa Transisi COVID-19 di Kelurahan Jatirahayu Rabu (5/7/2020) (IDN Times/Dini Suciatiningrum)

Pertimbangan selanjutnya ialah adanya kemungkinan mutasi dari virus corona. Meski, Bambang mengatakan sampai saat ini mutasi yang telah ditemukan tidak mengganggu kinerja dari vaksin COVID-19 yang sudah ada.

"Tetapi belum bisa diketahui apakah mutasi di masa depan mengharuskan perubahan komposisi vaksin tersebut. Maka pengembangan vaksin Merah Putih akan tetap didorong, sehingga diharapkan mampu mengatasi kedua hal tersebut," imbuhnya.

Selain itu, pengembangan vaksin dalam negeri juga diharapkan dapat mengantisipasi kemungkinan pandemik atau penyakit menular lainnya yang bisa terjadi kemudian hari.

3. Ini perkembangan vaksin Merah Putih di enam institusi

Izin Darurat Vaksin Merah Putih Diperkirakan Terbit Januari 2022Ilustrasi Vaksin (IDN Times/Arief Rahmat)

Vaksin Merah Putih untuk mengatasi virus corona dikembangkan oleh enam institusi denganplatform yang berbeda-beda. Bambang pun membeberkan perkembangan pembuatan vaksin tersebut.

Adapun, bibit vaksin yang dikembangkan Eijkman pada Maret 2021 ditargetkan sudah dapat diberikan kepada PT Bio Farma untuk dilakukan uji klinis. Sedangkan, vaksin yang dikembangkan LIPI pada Mei 2021 ditargetkan sudah dilakukan pengolahan data, pelaporan dan draf paten.

Kemudian,vaksin COVID-19 buatan Unair dilakukan produksi synthetic adenovirus pada Februari 2020. Vaksin memasuki uji klinis pertengahan 2021 dan ditargetkan pada akhir tahun memasuki tahap produksi.

Sementara, vaksin yang dikembangkan Universitas Indonesia (UI) diperkirakan pertengahan tahun 2021 sudah mulai membuat sel cho (sel mamalia). Selanjutnya, vaksin buatan Institut Teknologi Bandung (ITB) diperkirakan pada Desember 2021 masuk kepada uji imunogenisitas (uji pre klinis) pada hewan mencit.

Terakhir, vaksin Merah Putih yang dikembangkan Universitas Gadjah Mada (UGM) pada tahun ini masih dalam tahapan riset laboratorium.