Ini 2 PR Terbesar Satgas COVID-19 soal Pemeriksaan Spesimen

Ini 2 PR Terbesar Satgas COVID-19 soal Pemeriksaan Spesimen

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Satuan Tugas Penanganan COVID-19 mencatat pada hari iniSelasa (17/11/2020)...

Jakarta, IDN Times - Satuan Tugas Penanganan COVID-19 mencatat pada hari ini, Selasa (17/11/2020) pukul 12.00 WIB, terdapat 154 dari 426 laboratorium belum melaporkan hasil pemeriksaan spesimen COVID-19. Juru Bicara Penanganan COVID-19 Wiku Adisasmito mengungkapkan hal tersebut memang sudah sering terjadi.

Bahkan, hampir setiap hari, 100 lebih laboratorium tidak melaporkan hasil pemeriksaan tepat waktu. Wiku mengakui bahwa hal itu masih menjadi pekerjaan rumah (PR) bersama bagi satgas COVID-19 pusat dan daerah.

"Satgas (pusat) selalu menghimbau di setiap kesempatan, termasuk saat rapat koordinasi dengan satgas daerah, maupun (saat rapat koordinasi) lintas kementerian dan lembaga," ujar Wiku kepada IDN Times melalui pesan singkat, Selasa.

1. Mekanisme kerja lab jadi kendala pelaporan pemeriksaan spesimen secara real time

Ini 2 PR Terbesar Satgas COVID-19 soal Pemeriksaan SpesimenIlustrasi. Pengoperasian laboratorium PCR COVID-19 (ANTARA FOTO/Makna Zaezar)

Wiku mengatakan kendala yang menyebabkan hal itu adalah mekanisme kerja pada masing-masing laboratorium. Ia menilai perlu adanya penambahan shift serta pemberian intensif yang sepadan bagi petugas lab.

"Secara teknis, pelaporan dan pencatatan masih terus diupayakan untuk bisa diberikan secara tepat waktu atau real time kepada sistem satu data di bawah Kemenkes (Kementerian Kesehatan)," tuturnya.

2. Kondisi geografis jadi tentangan distribusi reagen ke daerah-daerah

Ini 2 PR Terbesar Satgas COVID-19 soal Pemeriksaan SpesimenIlustrasi. Ruang deteksi polymerase chain reaction (PCR)/ANTARA FOTO/Moch Asim

Selain itu, Wiku juga mengatakan masih ada PR lainnya yaitu distribusi reagen ke masing-masing lab di wilayah Indonesia. Distribusi reagen yang disesuaikan dengan alat tes di lab sangat penting agar pemerataan jumlah pemeriksaan spesimen COVID-19 di Tanah Air bisa tercapai.

"Kondisi geografis daerah yang menantang menjadi PR utama, khususnya terkait logistik," ujar Wiku. "Akan tetapi, kita terus usahakan itu dengqn meningkatkan koordinasi antara pusat dan daerah," lanjutnya.

3. Ada 39.722 spesimen yang dites COVID-19 hari ini

Ini 2 PR Terbesar Satgas COVID-19 soal Pemeriksaan SpesimenIlustrasi Swab Test (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

Satgas COVID-19 mencatat, sejak 16 November 2020 pukul 12.00 WIB hingga 17 November 2020, ada 39.772 spesimen dari 36.556 orang dites. Dari pemeriksaan tersebut, diketahui bahwa 3.807 orang positif COVID-19 dan 32.749 orang lainnya negatif.

Namun, hingga pukul 12.00 WIB hari ini masih ada 154 dari 426 laboratorium belum melaporkan hasil pemeriksaannya.

Pemerintah melalui Satuan Tugas Penanganan COVID-19, menggelar kampanye 3M: Gunakan Masker, Menghindari Kerumunan, atau jaga jarak fisik dan rajin Mencuci tangan dengan air sabun yang mengalir. Jika protokol kesehatan ini dilakukan dengan disiplin, diharapkan dapat memutus mata rantai penularan virus. Menjalankan gaya hidup 3M, akan melindungi diri sendiri dan orang di sekitar kita. Ikuti informasi penting dan terkini soal COVID-19 di situs covid19.go.id dan IDN Times.