Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun 3 Poin, Mahfud: Ini Terparah

Indeks Persepsi Korupsi Indonesia Turun 3 Poin, Mahfud: Ini Terparah

Terbaiknews - Menkopolhukam Mahfud MD saat berada dikantornya di JakartaRabu (13/11). (MIFTAHULHAYAT/JAWA POS)

JawaPos.com – Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD menanggapi turunnya corruption perception index (CPI) atau indeks persepsi korupsi (IPK) Indonesia yang mengalami penurunan hingga tiga poin pada 2020. Mahfud tak memungkiri, CPI Indonesia kini mengalami penurunan paling parah.

Sebab berdasarkan hasil penelitian Transparency International Indonesia (TII), kini skor CPI Indonesia berada pada angka 37 dengan rangking 102. Padahal pada 2019, Indonesia memeroleh skor 40 dan rangking 85.

“Pernah punya Ambisi mudah-mudahan tahun 2019 bisa sampai 50 gitu, tapi sampai 40 kita sudah gembira. Karena rata-rata naik terus setiap tahun, tapi ini kejatuhan terparah sekarang menjadi tiga poin,” kata Mahfud menanggapi hasil penelitian TII dalam siaran daring, Kamis (27/1).

Mahfud mengakui, menurunnya skor CPI Indonesia merupakan catatan serius. Karena kementeriannya juga konsen pada upaya pemberantasan korupsi.

“Kita tahu tadi alasan-alasannya, Oleh sebab itu, ini penting ini bagi saya di Kementerian Polhukam,” beber Mahfud.

Mahfud tak memungkiri, isu pemberantasan korupsi merupakan konsen pada kementerian yang dipimpinnya. Dia mengaku, ditugasi empat kerja khusus oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) antara lain, perlindungan hak asasi manusia, pemberantasan korupsi, penegakan hukum dan penyelesaian radikalisme melakukan atau melakukan deradikalisasi.

“Itu ternyata di bidang korupsi itu mengalami penurunan dengan alasan-alasan,” cetus Mahfud.

Sebelumnya, skor CPI Indonesia pada 2020 mengalami penurunan hingga tiga poin, berada pada angka 37 dengan rangking 102. Padahal pada 2019, Indonesia memeroleh skor 40 dan rangking 85

“CPI Indonesia tahun 2020 ini kita berada pada skor 37 dengan rangking 102 dan skor ini turun tiga poin dari tahun 2019 lalu. Jika tahun 2019 lalau kita berada pada askor 40 dan rangking 85 ini 2020 berada di Skor 37 dan rangking 102,” kata Manajer Riset Transparency International Indonesia (TII) Wawan Suyatmiko saat memaparkan CPI Indonesia dalam siaran daring, Kamis (28/1).

Selain Indonesia, ada negara lain yang memiliki skor sama dengan Indonesia, yakni Gambia. Bahkan negara tetangga seperti Timor Leste, CPI pada negara tersebut mengalami kinaikan dari 38 dengan pada 2019, kini menjadi 40 pada 2020.

Kalah dengan Timor Leste, Indeks Korupsi Indonesia Turun 3 Poin

Sementara itu, Malaysia angka CPI juga mengalami penurunan hingga dua poin pada 2020. Wawan menyebut, pada 2019 CPI Malaysia berada pada 53 poin, kini pada 2020 memeroleh 51 poin.

Wawan menyebut, pada dunia internasional, skor Indonesia masih berada di bawah angka rata-rata CPI internasional. Karena angka CPI rata-rata berada pada angka 43.

“Tahun 2020 tahun yang kita ketahui bersama sebagai tahun pandemi maka survei ini dilakukan sepanjang pandemi,” pungkas Wawan.

Saksikan video menarik berikut ini: