Emosi dan Pikiran Negatif Bisa Pengaruhi Organ Tubuh, Ini Penjelasan Medisnya

Emosi dan Pikiran Negatif Bisa Pengaruhi Organ Tubuh, Ini Penjelasan Medisnya

Terbaiknews - KOMPAS.com - Situasi pandemi virus corona seakan membalikkan keadaan setiap orang.Penyebaran virus...

KOMPAS.com - Situasi pandemi virus corona seakan membalikkan keadaan setiap orang.

Penyebaran virus corona yang masih terus terjadi menimbulkan ketakutan, kekhawatiran, marah, kesedihan, bahkan mungkin memicu stress karena situasi yang tidak terbayangkan.

Perasaan-perasaan dan emosi negatif itu jika dirasakan secara berlebihan, dapat berdampak pada psikologis dan fisik.

Ada yang menyebut, perasaan dan pikiran negatif bisa memengaruhi organ-organ tubuh.

Benarkah demikian?

Ahli kesehatan jiwa, dr Dharmawan SpKJ membenarkan bahwa seseorang yang menyimpan emosi atau amarah sehingga menyebabkan stress atau berpikiran negatif akan berpengaruh pada kesehatan organ dalam tubuh.

"Ya, karena akan meningkatkan hormon stress kortisol dan mengaktifkan sistem saraf otonom yang akan merangsang adrenalin dan non-adrenalin sehingga tekanan darah akan naik dan agregasi trombosit naik, aterosklerosis juga naik," ujar Dharmawan saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/11/2020).

Kortisol adalah salah satu hormon steroid dan dibuat pada kelenjar adrenal. Sebagian besar sel di dalam tubuh memiliki reseptor kortisol.

Oleh karena itu, hormon ini banyak memengaruhi fungsi tubuh kita.

Menurut Dharmawan, hormon stress kortisol ini memicu penyakit-penyakit psikosomatik, seperti asma, neurodermatitis, serangan jantung, stroke, dan autoimun mudah terkena infeksi.

"Kortisol juga dapat menurunkan imunitas dan meningkatkan gula darah (diabetes tidak terkendali)," lanjut dia.

Menghilangkan Stress Bisa Jadi Obat Paling Baik untuk Pasien Covid-19

Psikosomatik

MelansirBritannica, gangguan psikosomatik atau dikenal sebagai gangguan psikofisiologis merupakan kondisi di mana tekanan psikologis yang berdampak buruk pada fungsi fisiologis (somatik) sampai pada titik stress.