Duh! Ribuan Vaksin COVID-19 di Sulawesi Barat Rusak Akibat Gempa 

Duh! Ribuan Vaksin COVID-19 di Sulawesi Barat Rusak Akibat Gempa 

Terbaiknews - JakartaIDN Times - Sebanyak 5.080 dosis vaksin COVID-19 di Kabupaten MamujuProvinsi Sulawesi...

Jakarta, IDN Times - Sebanyak 5.080 dosis vaksin COVID-19 di Kabupaten Mamuju, Provinsi Sulawesi Barat, rusak akibat gempa yang melanda wilayah pada 15 Januari 202. Gempa tersebut menyebabkan aliran listrik di tempat penyimpanan vaksin terhenti.

"Vaksin sudah tidak bisa digunakan lagi karena kantor dinas rusak dan mati lampu," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju drg Firmon dilansir dari ANTARA, Kamis (21/1/2021).

Ia menjelaskan vaksin COVID-19 rusak kalau tidak tersimpan di tempat penyimpanan dengan suhu yang sudah ditentukan.

1. Vaksin COVID-19 Sinovac harus disimpan suhu dua sampai delapan derajat Celsius

Duh! Ribuan Vaksin COVID-19 di Sulawesi Barat Rusak Akibat Gempa Vaksin Sinovac yang disimpan di gudang Dinkes Kawasan Industri Tambakaji Semarang. Dok Humas Pemprov Jateng

Menurut petunjuk teknis dari Kementerian Kesehatan, vaksin COVID-19 buatan Sinovac harus disimpan pada suhu dua sampai delapan derajat Celsius dan tempat penyimpanan vaksin harus dihindarkan dari paparan sinar matahari langsung.

Firmon mengatakan, Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju sudah melapor ke Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat perihal kerusakan jatah vaksin COVID-19 yang rencananya digunakan untuk memvaksinasi 2.694 tenaga kesehatan di Mamuju.

"Kami sudah melaporkan ke dinas Provinsi Sulbar dan sampai sekarang belum ada arahan," katanya.

2. Dinkes Sulawesi Barat menunda pelaksanaan vaksinasi COVID-19

Duh! Ribuan Vaksin COVID-19 di Sulawesi Barat Rusak Akibat Gempa Petugas kesehatan menyuntikan vaksin COVID-19 saat simulasi pelayanan vaksinasi di Puskesmas Kemaraya, Kendari, Sulawesi Tenggara, Jumat (18/12/2020). Simulasi tersebut dilaksanakan agar petugas kesehatan mengetahui proses penyuntikan vaksinasi COVID-19 yang direncanakan pada Maret 2021. (ANTARA FOTO/Jojon)

Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Barat memutuskan menunda pelaksanaan vaksinasi COVID-19 setelah gempa melanda wilayah Mamuju dan Majene.

Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Sulawesi Barat Muhammad Ichwan mengatakan bahwa vaksinasi akan dilaksanakan setelah situasi kondusif.

"Kita tunda sampai kondisi lebih stabil dan kondusif, para pengungsi telah kembali. Sekarang fokus pelayanan kesehatan bagi korban gempa," kata Ichwan.

3. Belum ada yang divaksinasi di Sulbar

Duh! Ribuan Vaksin COVID-19 di Sulawesi Barat Rusak Akibat Gempa Lokasi pengungsian korban gempa di Kelurahan Mamunyu, Kecamatan Mamuju, Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat dipenuhi lumpur, Sabtu (16/1/2021) IDN Times/Kristina Natalia

Ia menjelaskan program vaksinasi COVID-19 di Sulbar belum dilakukan. Termasuk kepada para pejabat yang masuk daftar prioritas.

Hal itu, kata dia, karena sebelum peluncuran vaksinasi, tiba-tiba gempa melanda daerah itu beberapa jam sebelumnya.

"Jadi paginya (15/1) kita rencanalaunching, sementara gempa terjadi dinihari. Jadi sejauh ini belum ada yang kita vaksin, masih nol persen," ujarnya.