2 Mahasiswa Gugat UU Lalu Lintas ke MK, Ali Mochtar Ngabalin: Presiden dalam UU Itu Ada Pengecualian

2 Mahasiswa Gugat UU Lalu Lintas ke MK, Ali Mochtar Ngabalin: Presiden dalam UU Itu Ada Pengecualian

Terbaiknews - Ali Ngabalin singgung soal Privilege 

- Dua mahasiswa Fakultas Hukum Universitas Kristen Indonesia (UKI), Eliadi dan Ruben, menggugat Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ).

Gugatan tersebut kemudian ditanggapi oleh Tenaga Ahli Utama Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin.

Menurut Ngabalin, ada aturan pengecualian atau privilege yang berlaku bagi Presiden Joko Widodo yang diatur di dalam Undang-Undang tersebut.

"Semua UU yang dibuat itu ada pengecualian. Coba lihat Pasal 134 dan Pasal 135," kata Ngabalin di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Minggu (12/1/2020), dikutip dari Kompas.com.

2 Mahasiswa Gugat UU Lalu Lintas ke MK, Ali Mochtar Ngabalin: Presiden dalam UU Itu Ada Pengecualian
Tenaga Ahli Kantor Staf Presiden Ali Mochtar Ngabalin usai diskusi di kawasan Menteng Jakarta Pusat pada Minggu (12/1/2020). (Gita Irawan/Tribunnews.com)

Ali Mochtar Ngabalin mengatakan, ketika kondisi lalu lintas padat dan ada kendaraan yang dikecualikan di dalam UU tersebut untuk melintas karena suatu kondisi.

Sehingga, kendaraan tersebut dapat menerobos lampu lalu lintas.

"Selama Presiden Joko Widodo, beliau tetap seperti orang biasa. Meskipun dalam pengawalannya tidak melanggar itu, traffic light, meskipun ada pengecualian," kata Ngabalin.

"Dulu mana, mata-mata jalan kalau presiden mau lewat semua harus bersih kalau presiden lewat," lanjutnya.

Ngabalin mengatakan, dirinya mendukung langkah kedua mahasiswa itu dalam mengajukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi.

Namun, dalam hal Presiden tidak menyalakan lampu motornya saat melintas, menurutnya, para pengawal Presiden Jokowi yang berada di samping kanan kirinya tetap menyalankan lampu kendaraannya.

Source : https://www.tribunnews.com/nasional/2020/01/13/2-mahasiswa-gugat-uu-lalu-lintas-ke-mk-ali-mochtar-ngabalin-presiden-dalam-uu-itu-ada-pengecualian