Yodi Prabowo Diduga Bunuh Diri Karena Depresi, Metro TV Akan Dukung Kampanye Kesehatan Mental

Yodi Prabowo Diduga Bunuh Diri Karena Depresi, Metro TV Akan Dukung Kampanye Kesehatan Mental

Terbaiknews - - Direktur Pemberitaan Metro TV Arief Suditomo mengatakanpihaknya akan gencar mengkampanyekan...

, - Direktur Pemberitaan Metro TV Arief Suditomo mengatakan, pihaknya akan gencar mengkampanyekan kesehatan mental di Indonesia.

Hal ini menyusul kesimpulan Polisi yang mengatakan penyebab kematian editor Metro TV Yodi Prabowo karena bunuh diri.

"Metro TV akan berada di depan untuk mengkampanyekan pentingnya dukungan terhadap kesehatan mental agar semakin banyak pihak yang peduli," ujar Arief dalam keterangan yang diterima Kompas.com, Jumat (25/7/2020).

7 Temuan Polisi Terkait Dugaan Editor Metro TV Yodi Prabowo Bunuh Diri

Arief menyebutkan bahwa Metro TV mengapresiasi pihak kepolisian yang menangani kasus Yodi.

"Kami mengapresiasi pihak kepolisian, khususnya tim gabungan yang terdiri dari Polda Metro Jaya, Polres Metro Jakarta Selatan dan Polsek Pesanggrahan yang telah menangani dengan baik kasus berpulangnya almarhum Yodi Prabowo," tuturnya.

Ia juga berharap keluarga dan kerabat Yodi bisa kembali tabah setelah kepergian pria 26 tahun tersebut.

"Doa dan dukungan kami terus bersama keluarga almarhum, semoga senantiasa diberikan ketabahan dalam melewati masa sulit ini," ucap Arief.

Polisi: Yodi Prabowo Diduga Kuat Bunuh Diri

Jenazah Yodi ditemukan di pinggir Tol JORR Pesanggrahan, Ulujami, Pesanggrahan, Jakarta pada Jumat lalu pukul 11.30 WIB oleh tiga anak kecil yang bermain layangan.

Yodi tertelungkup di dekat tembok. Yodi ditemukan memakai helm, berjaket hijau, bercelana hitam, bersepatu, dan mengenakan tas.

Yodi diperkirakan tewas pada Rabu (8/7/2020) sekitar pukul 00.00-02.00 WIB. Sebelum ditemukan tewas, Yodi terakhir terlihat di kantor Metro TV pada Selasa (7/7/2020) pukul 22.27 WIB.