Warga Sekitar RPTRA Jadi Khawatir dengan Adanya Kasus Predator Seksual

Warga Sekitar RPTRA Jadi Khawatir dengan Adanya Kasus Predator Seksual

Terbaiknews - - Warga Meruya UtaraJakarta Baratyang tinggal di sekitar RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah...

, - Warga Meruya Utara, Jakarta Barat, yang tinggal di sekitar RPTRA (Ruang Publik Terpadu Ramah Anak) mengkhawatirkan keselamatan anak-anak mereka setelah munculnya kasus petugas honorer di RPTRA Meruya Utara mencabuli anak di bawah umur di kantor RPTRA itu.

Predator seksual itu beraksi saat masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Jakarta. Saat PSBB, anak-anak bersekolah jarak jauh dari rumah, sementara orangtua mereka bekerja dan tidak bisa selalu mengawasi anak-anak.

"Ini nggak ada belajar-mengajar, jadi ada anak-anak main (ke RPTRA) tanpa pengetahuan orangtua dan satpam di sekolahan," kata seorang warga Meruya Utara, Oti PD, Rabu (18/11/2020).

Pelecehan Seksual di RPTRA, Kala Ruang Publik Ramah Anak Jadi Tak Aman bagi Anak

Meski tersangka pelaku pada kasus telah diringkus, sejumlah warga mengaku masih resah dan khawatir.

"Khawatir. Saya merinding dengar ini, masalahnya anak saya juga kan sekolah di sini. Mereka sering kumpul di sini, di taman ini," ujar dia.

Pelaku yang berinisial ML (49) dikenal sebagai sosok yang santun. Hal itu semakin mengejutkan warga karena mereka tak menyangka ML mencabuli anak di bawah umur.

"Ya, semua orang sudah tahulah di sini sifatnya (ML) gimana, baguslah. Orang kompleks juga pada cerita, orang nggak nyangka itu sama orang itu," ujar Yaya, warga yang bekerja sebagai petugas pertamanan di sekitar RPTRA, Rabu.

Staf RPTRA Meruya Utara lainnya, Syifa, juga mengaku tak menduga kasus pencabulan dapat terjadi di Kantor RPTRA itu.

"Nggak ada keanehan dari pelaku. Nggak ada (curiga) sama sekali kalau dia melakukan itu," kata Syifa.

Waktu operasional RPTRA saat PSBB telah dibatasi. Staf RPTRA selalu datang dan pulang dalam waktu bersamaan.