Walikota, Camat hingga Lurah Bungkam soal Kerumunan di Petamburan

Walikota, Camat hingga Lurah Bungkam soal Kerumunan di Petamburan

Terbaiknews - - Wali Kota Jakarta PusatBayu Meghantarairit bicara saat ditanya soal kerumunan massa di...

, - Wali Kota Jakarta Pusat, Bayu Meghantara, irit bicara saat ditanya soal kerumunan massa di markas Front Pembela Islam ( FPI) di kawasan Petamburan yang kini tengah diusut pihak kepolisian. Ia menegaskan peristiwa itu sudah selesai sehingga tidak perlu dikomentari lebih jauh.

"Udahlah, itu sih selesai," kata Bayu saat ditemui wartawan di kantor Wali Kota Jakarta Pusat, Rabu (18/11/2020).

Bayu sebelumnya telah memenuhi panggilan kepolisian untuk diklarifikasi soal kerumunan di acara pernikahan putri pemimpin FPI, Rizieq Shihab, itu.

Hasil Rapid Test Reaktif, Lurah Petamburan Dites Swab, Kantor Disterilkan

Saat ditanya seputar pemeriksaan tersebut, Bayu juga enggan berkomentar banyak dan langsung meninggalkan awak media

"Udah, itu udah selesai," kata Bayu.

Respon serupa juga diberikan Camat Tanah Abang, Yassin Pasaribu. Ia enggan berkomentar lebih jauh soal kerumunan di Petamburan itu karena takut salah bicara.

"Aduh ke panitia saja tanya. Coba ke panitia aja. Saya takut salah ngomong," katanya.

Lurah Petamburan, Setiyanto, juga enggan memberikan komentar soal kerumunan di wilayahnya itu.

"Maaf, saya belum bisa kasih keterangan kalau terkait itu," katanya.

Kerumunan massa di Petamburan terjadi saat pemimpin FPI Rizieq Shihab menggelar acara Maulid Nabi yang berbarengan dengan akad nikah putrinya, Sabtu pekan lalu.

Saat itu, massa tumpah ruah di Jalan KS Tubun tanpa menerapkan protokol jaga jarak.

Acara itu kemudian berbuntut panjang. Rizieq selaku penyelenggara dikenai denda Rp 50 juta oleh Satpol PP DKI.

Kepada Pemprov DKI, Para Pengusaha Pariwisata Mempertanyakan Kerumunan di Petamburan

Kapolda Metro Jaya dicopot karena dianggap tak menegakkan protokol kesehatan di wilayahnya. Lalu Polda Metro Jaya juga memanggil para pejabat dan pihak terkait yang dianggap bertanggungjawab, mulai dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Wali Kota Jakpus, Camat Tanah Abang, Lurah Petamburan, hingga Satpol PP DKI.