Siaga Banjir Jakarta, Pemprov DKI Keruk Waduk hingga Bangun Sumur Resapan

Siaga Banjir Jakarta, Pemprov DKI Keruk Waduk hingga Bangun Sumur Resapan

Terbaiknews - - Sekretaris Dinas Sumber Daya Air Provinsi DKI Jakarta Dudi Gardesi menyampaikanada lima upaya...

, - Sekretaris Dinas Sumber Daya Air Provinsi DKI Jakarta Dudi Gardesi menyampaikan, ada lima upaya yang dilakukan guna mencegah banjir.

Upaya tersebut, yaitu melakukan gerebek lumpur, pengelolaan air hujan (drainase vertikal), pemeliharaan pompa, penanganan banjir rob melalui NCICD, dan pengelolaan sistem polder.

Dudi menjelaskan, gerebek lumpur merupakan pengerukan atau pengurasan dan bertujuan untuk meningkatkan kapasitas saluran, kali, waduk, dan sungai.

Pada tahun 2020, jumlah waduk yang sudah dikeruk sebanyak 23 waduk dengan volume pengerukan mencapai 446.402,9 meter kubik.

Jakarta Berpotensi Banjir Bandang 2 Hari ke Depan, Simak Lokasi Pengungsian Berikut

Kemudian, untuk pengerukan kali sudah dilakukan di 93 lokasi dengan volume pengerukan mencapai 279.967,5 meter kubik.

Sementara itu, pengerukan saluran penghubung sudah dilakukan di 390 saluran dengan volume mencapai 121.002,6 meter kubik.

"Itu untuk tahun 2020 ya, pada tahun-tahun sebelumnya juga sudah dilakukan pengerukan di lokasi lainnya," ucap Dudi melalui keterangan tertulis, Kamis (28/1/2021).

Adapun untuk pembangunan drainase vertikal atau sumur resapan telah dilakukan di 777 titik dengan jumlah total 2.974 drainase vertikal.

Jakarta Berpotensi Banjir Bandang 2 Hari ke Depan, Ini Panduan Kesiapsiagaan Menghadapinya

Dudi melanjutkan, Dinas SDA juga telah menentukan lokasi prioritas pembangunan tanggul pantai, yaitu di Kamal Muara, Kali Blencong, Kali Adem-Muara Angke, Pantai Muara, Sunda kelapa, dan Tanjung Priok.

Hingga saat ini, tanggul pantai yang telah terbangun sepanjang 12,6 kilometer.