Sambil Menangis, Pelaku Penyebar Hoaks Covid-19 di PGC Mengaku Salah dan Minta Maaf

Sambil Menangis, Pelaku Penyebar Hoaks Covid-19 di PGC Mengaku Salah dan Minta Maaf

Terbaiknews - - Seorang wanita berinisial AS (21)pelaku penyebar berita bohong atau hoaks video terkait...

, - Seorang wanita berinisial AS (21), pelaku penyebar berita bohong atau hoaks video terkait Covid-19 di Pusat Grosir Cililitan (PGC), Jakarta Timur, telah ditangkap polisi.

Kini AS harus mempertanggungjawabkan perbuatannya dan mendekam di tahanan Mapolres Metro Jakarta Timur.

Dalam konferensi pers di Mapolres Metro Jakarta Timur, AS mengaku bersalah dan meminta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia karena video yang direkamnya telah membuat resah.

Hoaks Covid-19 di PGC, Polisi: Pelaku Menyimpulkan Sesuatu yang Dia Tidak Tahu dan Menyebarkannya

"Saya minta maaf sama masyarakat dan keluarga besar PGC. Karena video yang saya buat sudah meresahkan masyarakat. Saya sangat menyesal atas perbuatan saya, saya tidak akan mengulanginya kembali," kata AS sambil terisak menangis, Rabu (18/3/2020).

Sementara itu, Kapolres Metro Jakarta Timur Kombes Arie Ardian mengatakan bahwa AS sengaja merekam kejadian tersebut dan menyebarkannya tanpa mengecek terlebih dahulu kebenarannya.

"Yang bersangkutan (pelaku) hanya respon langsung saja memyimpulkan sesuatu yang dia tidak tahu dan langsung menyebarkan tanpa mengecek kebenarannya terlebih dahulu," ujar Arie.

Adapun AS diketahui pada Sabtu (14/3/2020) lalu, merekam sebuah video dan menyebarnya ke media sosial hingga viral.

Dalam video itu, AS merekam seorang perempuan yang dibawa masuk ke dalam ambulans.

"Ya Allah, ya Allah, PGC kena satu, tutup aja lah PGC-nya, itu dekat pasti, itu kan karyawan atas ya," ujar AS sambil merekam video itu.

Terkait pasien tersebut, Arie menyatakan bahwa perempuan yang diangkut ke dalam ambulans memang sering sakit.

Polisi Tangkap Penyebar Hoaks Pasien Terinfeksi Virus Corona di PGC

"Jadi yang bersangkutan (perempuan dalam ambulans) memang sering sakit pada saat itu mengalami pingsan, lalu dipanggilkan pihak PGC untuk dijemput dengan menggunakan ambulans. Yang bersangkutan bukan terkena Covid-19," ujar Arie.