[POPULER JABODETABEK] Pembelaan Anies-Ariza atas Acara Rizieq Shihab | Anies Datang ke Metro Jaya

[POPULER JABODETABEK] Pembelaan Anies-Ariza atas Acara Rizieq Shihab | Anies Datang ke Metro Jaya

Terbaiknews - - Dua pemimpin Ibu Kotayakni Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta...

, - Dua pemimpin Ibu Kota, yakni Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria saling melontarkan pernyataan pembelaan atas acara pemimpin FPIRizieq Shihab yang mengundang kerumunan.

Anies mengeklaim, Pemprov DKI sudah mengingatkan Rizieq untuk menerapkan protokol kesehatan dengan mengirimkan surat mengenai aturan penyelenggaraan acara selama pandemi Covid-19.

Berita pembelaan dari Anies dan Ariza menjadi berita yang paling banyak dibaca di Megapolitan Kompas.com sepanjang Selasa kemarin.

Berita lainnya yang populer adalah permintaan Ariza agar tak ada lagi kegiatan berkerumun di Jakarta hingga Anies yang memenuhi panggilan Polda Metro Jaya.

Berikut empat berita terpopuler Megapolitan Kompas.com sepanjang Selasa kemarin:

1. Pembelaan Anies-Ariza di Tengah Hujatan atas Acara Rizieq Shihab yang Mengundang Kerumunan...

Pemerintah provinsi (Pemprov) DKI Jakarta tengah disorot publik karena dinilai membiarkan pemimpin organisasi masyarakat (ormas) Front Pembela Islam (FPI)Rizieq Shihabmenggelar acara yang mengundang kerumunan.

Di tengah hujan kritik atas penyelenggaraan acara berkerumun tersebut, Anies mengklaim Pemprov DKI sudah mengingatkan Rizieq untuk menerapkan protokol kesehatan apabila mengadakan acara pernikahan di tengah pandemi Covid-19.

Anies mengaku sudah mengirimkan surat mengenai aturan penyelenggaraan acara kepadaRizieq Shihabsebagai penyelenggara pernikahan dan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW di Petamburan.

di sini.

2. Setelah Hadiri Acara Rizieq di Tebet, Wagub DKI Minta Tak Ada Lagi Kerumunan di Jakarta

Kerumunan massayang terjadi setelah pulangnya pemimpin organisasi masyarakat (ormas) Front Pembela Islam (FPI) masih menjadi sorotan. Pasalnya, Jakarta saat ini masih menerapkan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) transisi.