Operasi SAR Dihentikan, Tim DVI Polri Tetap Identifikasi Korban Sriwijaya Air

Operasi SAR Dihentikan, Tim DVI Polri Tetap Identifikasi Korban Sriwijaya Air

Terbaiknews - - Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri tetap melakukan proses identifikasi korban...

, - Tim Disaster Victim Identification (DVI) Polri tetap melakukan proses identifikasi korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182, meski operasi SAR telah dihentikan oleh Basarnas.

Dengan berakhirnya pencarian korban oleh Basarnas, identifikasi fase 1 di Jakarta Internasional Container Terminal (JICT) 2 Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, ditarik oleh tim DVI Polri.

“Kami dari tim DVI Polri tetap melakukan operasi DVI karena kami sudah menerima 62 data antemortem dari keluarga, jadi masih tetap, karena laporan hanya 62, artinya laporan orang hilang yang melaporkan pada tim DVI antemortem,” ujar Komandan DVI Pusat Kedokteran dan Kesehatan Polri Kombes Hery Wijatmoko dalam rekaman suara yang diterima, Jumat (22/1/2021) siang.

Selama fase 1 pencarian Sriwijaya Air SJ 182 di Pelabuhan Tanjung Priok, tim DVI Polri telah menerima sebanyak 325 kantong berisi bagian tubuh ataubody parts.

Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Resmi Dihentikan

Tim DVI juga telah menerima 274 kantong berisi properti.

“Artinya dengan ditutup operasi SAR, jadi fase 1 kami yang ada di Tanjung Priok kami tarik untuk mempertebal operasi DVI di fase 2, 3, dan 4,” ujar Hery.

Tim DVI Polri ke depan akan meneruskan fase 3, 4, dan 5 identifikasi korban.

“Operasi DVI tetap berjalan. Semoga dalam satu minggu ini kami bisa selesaikan sampel dari antemortem dan postmortem untuk direkonsiliasi,” ujar Hery.

Operasi pencarian pesawat Sriwijaya Air SJ 182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu pada 9 Januari 2021 resmi dihentikan.

Basarnas Hentikan Pencarian Sriwijaya Air, KNKT Gelar Operasi Lanjutan untuk Cari CVR

Hal itu disampaikan Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI (Purn) Bagus Puruhito, dikutip dari tayangan Kompas TV pada Kamis (21/1/2021).

"Maka hari ini, hari Kamis, tanggal 21 Januari 2021, pada pukul 16.57 WIB, operasi pencarian dan pertolongan pesawat Sriwijaya Air di perairan Kepulauan Seribu secara resmi saya nyatakan ditutup atau penghentian," kata Bagus.

Bagus menjelaskan, keputusan tersebut sudah melalui beberapa pertimbangan seperti pertimbangan teknis, hasil temuan korban, pertemuan beberapa kali dengan pihak keluarga korban, serta masukan-masukan dari unsur di lapangan.

Meski demikan, selanjutnya tim SAR tetap melakukan pemantauan dan tindakan lanjutan apabila ada temuan.

"Namun selanjutnya dengan operasi lanjutan, yaitu pemantauan atau monitoring secara aktif," tutur Bagus.