Mensos Jadi Penghubung Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 dengan Pemda dan PT Jasa Raharja

Mensos Jadi Penghubung Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 dengan Pemda dan PT Jasa Raharja

Terbaiknews - TANGERANG- Kementerian Sosial ( Kemensos) siap menjadi penghubung antara keluarga korban jatuhnya...

TANGERANG, - Kementerian Sosial ( Kemensos) siap menjadi penghubung antara keluarga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dengan pemerintah daerah (pemda) serta PT Jasa Raharja terkait kecelakaan itu.

"Kemensos akan menjadi jembatan antara keluarga (korban) ke pemda. (Baik) Pemda di sini (DKI Jakarta) dan pemda daerah asal (korban)," kata Menteri Sosial Tri Rismaharini saat konferensi pers di Terminal 2D Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Senin (11/1/2021).

Risma mengemukakan, pihaknya telah berkomunikasi dengan 24 pemda kota/kabupaten menjadi tempat asal para korban jatuhnya pesawat tersebut.

"Tadi ada 24 kota atau kabupaten yang domisilinya para korban. Mungkin (korban) ditemukan dalam posisi masih hidup," ujarnya.

Risma Datangi Crisis Center, Ini yang Akan Dilakukan ke Keluarga Korban Sriwijaya Air

Kemensos juga siap menjembatani pihak keluarga korban dengan PT Jasa Raharja selaku penyedia santunan untuk korban kecelakaan.

"Kemensos sudah komunikasi tadi ke pemda, keluarga, dan juga ke Jasa Raharja," ucap Risma.

Risma melanjutkan, pihaknya siap membantu keluarga korban saat hendak mengurus tabungan pribadi korban kecelakaan.

"Misal korban ini memiliki tabungan atau apa, maka kami yang akan menghubungkan dengan perbankan," ujar dia.

Dalam UU No 33 Tahun 1964 dan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No 15 Tahun 2017, bagi korban meninggal dunia kecelakaan pesawat, Jasa Raharja menyerahkan hak santunan sebesar Rp 50 juta.Dalam hal korban luka-luka, PT Jasa Raharja akan menjamin biaya perawatan rumah sakit maksimal Rp 25 juta.

Berdasarkan Permenhub No.PM 77/Tahun 2011 Tentang Tanggung Jawab Pengangkut Angkutan Udara, korban jiwa karena kecelakaan pesawat mendapatkan santunan Rp 1, 25 miliar.