Kemensos Bangun Posko Trauma Healing untuk Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Kemensos Bangun Posko Trauma Healing untuk Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Terbaiknews - TANGERANG- Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mengatakanKemensos membangun sejumlah posko...

TANGERANG, - Menteri Sosial (Mensos) Tri Rismaharini mengatakan, Kemensos membangun sejumlah posko trauma healing untuk keluarga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

"Kementerian Sosial insyaallah akan tetap membantu. Saat ini kami sedang ada di posko Soetta (Bandara Soekarno-Hatta). Ada (juga) di Hotel Mercure untuk mendampingi psikoterapi para keluarga," kata Risma dalam konferensi pers di Terminal 2D Bandara Soekarno-Hatta, Senin (11/1/2021) siang.

Mantan Wali Kota Surabaya itu berujar, posko trauma healing juga didirikan di Tanjung Priok, Jakarta Utara, dan Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur.

"Psikoterapi para keluarga juga ada di Priok dan juga ada di Rumah Sakit Polri," kata Risma.

Polisi Bandara Siagakan 15 Polwan untuk Trauma Healing Keluarga Korban Sriwijaya Air

Selain membangun posko trauma healing, Risma mengatakan, Kementerian Sosial atau Dinas Sosial berbagai kota/kabupaten telah mendatangi sejumlah keluarga korban yang posisinya tidak berada di DKI Jakarta guna melakukan trauma healing.

Dia menyatakan telah mengerahkan sejumlah petugas Kemensos guna melakukan pendampingan sejak Sabtu (9/1/2021).

"Kami ada di Pontianak. Nanti kalau ada keluarga korban di daerah (lain), kami datangi," ucap dia.

"Kami menemani (keluarga korban) sejak saya perintahkan, itu sejak kejadian. Kami langsung siapkan untuk trauma healing-nya," tutur Risma.

Keluarga Korban Sriwijaya Air SJ 182 dari Pontianak Tiba di Bandara Soekarno-Hatta

Sebelumnya diberitakan, pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute penerbangan Jakarta-Pontianak hilang kontak di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, pada Sabtu sekitar pukul 14.40 WIB atau 4 menit setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang.

Pesawat mengangkut 62 orang, yang terdiri dari enam kru, 46 penumpang dewasa, tujuh anak-anak, dan tiga bayi.

Pesawat Sriwijaya Air SJ 182 sempat keluar jalur penerbangan, yakni menuju arah barat laut pada pukul 14.40 WIB.

Pihak Air Traffic Controller (ATC) kemudian menanyakan pilot mengenai arah terbang pesawat.

Namun, dalam hitungan detik, pesawat dilaporkan hilang kontak hingga akhirnya jatuh.

Tim SAR gabungan hingga kini masih mencari pesawat yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu tersebut.