Lockdown Perbatasan China-Myanmar Ancam Bisnis Berlian

Lockdown Perbatasan China-Myanmar Ancam Bisnis Berlian

Terbaiknews - Bisnis berlian di perbatasan China-Myanmar mencapai Rp 21,9 triliun.
Bisnis berlian di perbatasan China-Myanmar mencapai Rp 21,9 triliun.

,JAKARTA -- Penutupan total (lockdown) Kota Ruili, Provinsi Yunnan, China yang berbatasan dengan Myanmar mengancam keberlangsungan bisnis berlian senilai 10 miliar yuan atau sekitar Rp 21,9 triliun.

Pemerintah Provinsi Yunnan mengumumkan status darurat di delapan prefektur dan 25 kabupaten yang dekat dengan perbatasan Myanmar setelah seorang warga Ruili positif Covid-19 pada pekan lalu, disusul dua kasus impor dari Myanmar, Senin (14/9).

Seluruh wilayah Kota Ruili dikenai karantina total. Karantina diperkirakan akan berakhir sepekan lagi sambil menunggu instansi kesehatan melakukan tesCovid-19 secara massal.

Wabah itu disebabkan oleh perlintasan secara ilegal dari Myanmar, demikian pejabat China dikutip sejumlah media setempat, Rabu (16/9).Lockdown menyebabkan harga daging dan sayur meroket setelah warga setempat memborong bahan makanan.

Harga daging babi naik menjadi 60 yuan per 0,5 kilogram dan daging sapi melonjak menjadi 100 yuan per 0,5 kilogram.Rak-rak para pedagang kosong melompong hanya dalam waktu semalam. Jasa pengantar makanan juga berhenti beroperasi.

Ruili merupakan kota kecil yang dihuni sekitar 200ribu jiwa. Kota itu merupakan pangkalan besar batu berlian yang diimpor dari Myanmar sebagai salah satu produsen berlian terbesar di dunia.

Mengingat secara geografis dekat dengan Myanmar dan sistem bea cukai yang menguntungkan bagi perdagangan lintas batas, Ruili telah menjadi pasar utama berlian dengan total transaksi mencapai 10 miliar yuan atau sekitar Rp 21,9 triliun pada 2019, menurut Majalah Caijin.

Bisnis berlian yang berkembang juga menciptakan bisnis media melalui internet.Di Kota Ruili, sekitar 60 ribu orang bekerja mempromosikan penjualan berlian melalui siaran langsung.

sumber : Antara