Ekonomi 3 Negara Besar Arab Mulai Membaik

Ekonomi 3 Negara Besar Arab Mulai Membaik

Terbaiknews - Arab SaudiUEAdan Mesir mulai menunjukkan perbaikan ekonomi.
Arab Saudi, UEA, dan Mesir mulai menunjukkan perbaikan ekonomi.

,LONDON -- Tanda-tanda perbaikan ekonomi mulai tampak di tiga ekonomi terbesar di dunia Arab. Hal ini dintunjukkan data indeks pembelian baru.

Sejak pandemi corona, ekonomi Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan Mesir mengalami catatan memburuk. Namun, kini, perlahan tapi pasti mulai membaik.

Kegiatan sektor swasta non-minyak meningkat di tiga negara menurut data Indeks Manajer Pembelian (Purchasing Manager Index/PMI) dari IHS Markit. Namun, kinerja di ketiganya memang masih berada di bawah angka 50 dari PMI yang berarti ekonomi mereka masih kontraksi.

PMI Saudi naik menjadi 48,1 di bulan Mei dari 44,4 di bulan sebelumnya sementara UEA naik ke 46,7 di Mei dari 44,1 di bulan sebelumnya.Namun Mesir mencatat pembalikan terbesar, melonjak ke 40,7 dari 29,7.

PMI merupakan salah satu indikator ekonomi yang merupakan kumpulan data kegiatan industri manufaktur, jasa, dan lainnya di sebuah negara pada periode tertentu.

PMI bagus jika angkanya di atas 50, yang berarti ekonomi negara tersebut sedang berada dalam kondisi ekspansi. PMI di 50 artinya ekonomi berada dalam stagfasi. Dan, PMI di bawah 50 berarti ekonomi sedang kontraksi.

Negara-negara Teluk terpukul oleh pukulan ganda dari penguncian terkait-virus corona yang telah menekan pengeluaran konsumen dan harga minyak yang rendah yang telah menunrunkan pendapatan eksportir minyak mentah utama seperti Arab Saudi dan UEA.

Sementara itu di Dubai, daya tarik wisata terbesar di kawasan Teluk, telah mengalami kemunduran besar karena para menurunnya pengunjung.

Data PMI mengikuti penilaian suram ekonomi regional oleh Institute of International Finance, yang pada hari Selasa mengatakan enam negara Dewan Kerjasama Teluk menghadapi krisis ekonomi terburuk dalam sejarah.

Dikatakan bahwa keseluruhan produk domestik bruto nyata (PDB) akan berkontraksi 4,4 persen tahun ini.

Arab Saudi telah meningkatkan pajak pertambahan nilai tiga kali lipat, mengurangi belanja modal dan memotong biaya hidup sebagai tanggapan terhadap pandemi.

"Kondisi bisnis di Arab Saudi memburuk lagi selama Mei, tetapi kecepatan penurunan moderat dari kecepatan survei-catatan April," kata Direktur Ekonomi IHS Markit Tim Moore.

“Beberapa perusahaan mencatat bahwa pelonggaran penguncian telah membantu mengurangi penurunan ekonomi pada Mei, bersamaan dengan upaya meningkatkan operasi bisnis online. Namun, masih ada laporan yang tersebar luas bahwa penutupan bisnis dan kapasitas operasi yang terbatas telah menahan aktivitas keseluruhan di sektor swasta non-minyak.”

Kekhawatiran tentang prospek ekonomi dan kebutuhan untuk mengurangi biaya berkontribusi terhadap pemotongan paling tajam terhadap gaji yang dicatat sejak survei dimulai pada Agustus 2009, kata IHS Markit.

Terlepas dari kesulitan besar ekonomi, data baru dari Otoritas Moneter Arab Saudi menunjukkan bahwa aktivitas pemberian pinjaman di Kerajaan tetap kuat.

Pinjaman rumah tumbuh lebih dari seperlima dalam empat bulan pertama tahun 2020 dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.